Pengusaha pelayaran ingin tarif jasa pelabuhan fleksibel

Reporter : Ardyan Mohamad | Kamis, 10 Januari 2013 13:30




Pengusaha pelayaran ingin tarif jasa pelabuhan fleksibel

Merdeka.com - Asosiasi Pemilik Kapal menuduh biaya logistik pengangkutan kontainer yang masih tinggi akibat buruknya kondisi pelabuhan Indonesia. Selain itu, pengusaha mengeluhkan sistem tarif jasa bongkar-muat yang trennya terus naik dalam dua tahun terakhir. Bahkan biaya pelabuhan telah menggerus 60 persen dari ongkos angkutan.

Wakil Ketua INSA bidang kontainer Harry Asmari menyatakan kenaikan gila-gilaan terjadi di beberapa daerah yang mencapai 100 persen. Misalnya, Di Belawan, tarif bongkar muat naiknya 50 persen, sementara pelabuhan Pontianak itu naik 100 persen, dari Rp 256.000 per kontainer, menjadi Rp 550.000 per kontainer.

Dia menegaskan pengusaha pelayaran sudah berusaha melakukan efisiensi. Akan tetapi, INSA mencontohkan, untuk mengangkut barang dari Tanjung Priok ke Belawan, biaya kapal rata-rata yang harus dikeluarkan sebesar Rp 2 juta. Ongkos tersebut belum termasuk ongkos layanan pelabuhan mulai biaya sandar, bongkar muat, sampai penyimpanan. Sehingga total biaya angkut Jakarta ke Medan mencapai Rp 6 juta per kapal.

Dengan kondisi tersebut, INSA mengusulkan adanya tarif fleksibel. Saat ini angkutan antar pulau paling padat hanya awal dan akhir pekan. Di pertengahan pekan, biasanya sepi. "Seharusnya ada tarif pelabuhan yang fleksibel, sehingga ketika arus barang ke tidak padat, bisa turun tarifnya," katanya di kantor Kadin, Kamis (10/1).

Harry menilai Pelindo sebagai BUMN yang mengelola pelabuhan di Indonesia kaku soal tarif, dan seringkali menaikkan ongkos setiap kali ada sedikit perbaikan di dermaga. Padahal, saat pelabuhan berinvestasi lebih ke alat bongkar muat, seharusnya produktivitas pelabuhan naik, sehingga tarif pelabuhan tidak perlu ikut melonjak.

"Pelindo sering bilang karena sudah beli crane baru, tarif harus kita naikkan, padahal anggap saja dengan alat baru sekarang satu jam bisa handle 30 kontainer, berarti produktivitas naik dong. Seharusnya tidak diterjemahkan ke peningkatan tarif," paparnya.

[arr]

KUMPULAN BERITA
# Biaya Logistik

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG iREPORTER
LATEST UPDATE
  • Garuda Indonesia: Seharusnya Kemenhub tegur Angkasa Pura
  • Renegosiasi kontrak 100 perusahaan tambang ditarget tuntas
  • Ribuan warga Dayak seluruh dunia hadiri Tumbang Anoi
  • Kesimpulan sementara, Freeport bersalah atas kecelakaan pekerja
  • Tak tahan sakit, Rosamund Pike berencana 'kabur' dari 'GONE GIRL'
  • DPRD DKI anggarkan Rp 1,3 M untuk baju dinas & pin emas
  • Asap makin tebal, tiap pagi penerbangan di Palembang delay
  • Gede Pasek klaim banyak dukungan untuk maju calon Ketua DPD
  • Jokowi akui Megawati dan SBY harusnya bertemu hari ini
  • Ibas beberkan kenapa Demokrat akhirnya pilih Koalisi Merah Putih
  • SHOW MORE