Pemerintah siapkan 3 strategi hadapi harga daging jelang Lebaran

Reporter : Ardyan Mohamad | Senin, 27 Mei 2013 19:48




Pemerintah siapkan 3 strategi hadapi harga daging jelang Lebaran
daging sapi. merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pertanian sepakat membuka keran impor daging sapi untuk menghadapi Ramadhan dan Idul Fitri. Sesuai dengan keputusan rapat kerja di Kemenko Perekonomian, pembukaan itu mencakup pemajuan jadwal impor semester dua, menjadi bulan ini.

Menteri Perdagangan Gita Wirjawan mengatakan aturan untuk membuka keran impor dituangkan oleh Surat Keputusan Bersama menteri dua instansi tersebut. Isinya mencakup tiga strategi penurunan harga daging sapi dan menjaga ketersediaan pasokan.

"Kami sudah berhasil mendapatkan solusi dan itu tercermin dalam beberapa peraturan terkait. Semangatnya ada tiga, membuka pintu untuk pemasukan (daging) prime cut, untuk jenis ini sudah tidak ada peng-kuotaan lagi, kedua akselerasi jatah impor daging yang sudah dipotong tapi non-prime cut, dan ketiga akselerasi sapi bakalan," ujarnya dalam jumpa pers bersama Menteri Pertanian Suswono di kantornya, Jakarta, Senin (27/5).

Sebagai imbas dari kebijakan ini, ada kemungkinan pemerintah harus menambah impor daging di triwulan IV, menurut Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi saat ditemui terpisah. Sebab, jatah impor semester dua terserap untuk lebaran. Jumlahnya masih dihitung, kemungkinan antara 5.000 hingga 20.000 ton.

"Karena jatah semester dua sudah bisa dimasukkan sebelum lebaran, 3 bulan terakhir di tahun 2013 bagaimana, kan sebagian ditarik maju, jadi ada kemungkinan 3 bulan terakhir butuh ditambah, perhitungan awal 5.000-20.000 ton," ungkap Bayu.

Rencananya, kuota impor untuk triwulan II ditambah menjadi 30.000 ton dari triwulan III. Dengan total kuota daging beku dan sapi bakalan 2013 sebesar 80.000 ton, seharusnya setiap triwulan impor hanya mencapai 20.000 ton.

Di sisi lain, untuk realisasi kuota impor daging tahun ini sampai pertengahan bulan Mei sudah mencapai 11.473 ton daging beku. Sementara sapi bakalan mencapai 12.000 ton.

Harga daging di pasaran saat ini melonjak tinggi mencapai Rp 90.000 sampai Rp 100.000 per kilogram. Hal ini dianggap pemerintah bakal memberatkan masyarakat pada saat menjelang hari raya Lebaran.

[bmo]


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG iREPORTER
LATEST UPDATE
  • Jelang nikah, Aldi Taher dilarang bertemu kekasih
  • Asyik main golf, bola Jessica Simpson 'dicuri' anaknya sendiri
  • Main gusur, wali kota Banda Aceh dituding tak paham penataan PKL
  • Kim Jong Un diduga eksekusi enam pejabat Korea Utara
  • Kadin sesalkan Jokowi akan hilangkan kementerian ekonomi kreatif
  • Terlalu kontroversial? Google prediksi anak takkan butuh sekolah
  • Ikut kirab 1 Suro, Vicky Shu ngaku cinta budaya
  • Produksi film, Marcella Zalianty tak suka pakai wajah lama
  • Front baru adu sengit Ahok dengan politikus Gerindra Taufik
  • Wih! para bintang AADC ke korea, untuk bikin proyek rahasia
  • SHOW MORE