Agar bisnis kuliner Indonesia mendunia, bangun 10.000 restoran

Reporter : Ardyan Mohamad | Sabtu, 13 April 2013 15:56




Agar bisnis kuliner Indonesia mendunia, bangun 10.000 restoran
Ilustrasi restoran. ©2012 Shutterstock/Csaba Vanyi

Merdeka.com - Pemerintah beberapa kali menegaskan janji memberi dukungan untuk mempromosikan kuliner khas Indonesia ke seluruh dunia. Bagi pemerhati kuliner Bondan Winarno, upaya pemerintah masih terpecah-pecah dan belum terlihat memiliki desain jelas.

Bondan mencontohkan, dalam promosi makanan lokal, masing-masing kementerian belum bersinergi dan menempuh cara sendiri-sendiri. Kementerian Perdagangan memasok bumbu rendang ke 1.500 restoran di Belanda. Di sisi lain, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mendata 30 ikon kuliner nusantara yang bakal dipromosikan ke dunia.

Bondan menilai pola pemasaran itu terlalu remeh dilakukan oleh level negara. "Kalau cuma (pemasaran) kecil-kecil begitu saya rasa enggak berarti ya. Kita harus berpikir strategi yang betul-betul besar," ujarnya di sela-sela Festival Kuliner Bango, Plaza Barat Senayan, Jakarta, Sabtu (13/4).

Pakar kuliner yang kondang dengan celetukan maknyus ini menyatakan, pemerintah seharusnya tidak perlu malu meniru strategi Kementerian Perdagangan Thailand. Negeri Gajah Putih itu membangun 12.000 restoran yang menjual masakan khas mereka.

Dia mengatakan membangun industri kuliner harus dari hulu sampai hilir. Sementara kekurangan promosi bisnis masakan Indonesia di luar negeri terletak pada aspek hilir, alias restoran yang membentuk branding.

"Bagaimana kalau kita bikin misalnya enggak usah banyak-banyak, 10.000 restoran saja di seluruh dunia, nah nanti masakan (Indonesia) apa saja yang bisa masuk. Kenapa kita tidak meniru saja Thailand, kenapa harus malu," tutur Bondan.

Untuk skema pembiayaannya, Bondan mengusulkan pemerintah menerapkan pola pendanaan swasta. Kementerian terkait bisa mengatur strategi lokasi dan lobi untuk perizinannya.

"Semua (rencana pengembangan restoran Indonesia) dipolakan sehingga orang-orang yang punya duit bisa dengan mudah mengikuti pola itu," tegasnya.

Kemendag sejak tahun lalu berusaha memasok bumbu rendang ke Belanda dan Afrika Selatan. Konon, masakan khas Padang itu digemari di luar negeri. Hal ini memperkuat stasiun televisi CNN pada 2011. Televisi kondang ini mendapuk Rendang dan nasi goreng sebagai masakan terlezat nomor satu dan dua sejagat.

[noe]
Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Kuliner Indonesia

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Koridor III segera beroperasi, Pemkot Solo bangun 21 halte BST
  • Siapa orang besar yang diincar Kabareskrim di kasus korupsi BUMN?
  • Istimewa, artis cantik Korea ini anti operasi plastik!
  • Mulai 1 April 2015 tiket kereta jarak jauh naik 30 persen
  • Fenomenal, nilai performa Asus ZenFone 2 torehkan rekor di AnTuTu
  • DPRD DKI bela diri, pastikan anggaran siluman usulan anak buah Ahok
  • Polisi duga peneror Hotel Taman Sari di Jakbar jaringan teroris
  • Korban dukun cabul di Bandung menjadi 20 orang
  • Sekolah tak pernah ajukan, darimana Disdik bisa anggarkan UPS Rp 6 M
  • Tak kunjung untung, pabrik Chevrolet di Bekasi tutup Juni 2015
  • SHOW MORE