Aremania 'birukan' kota Malang di HUT Arema

Sumber : | Minggu, 11 Agustus 2013 22:27

Aremania 'birukan' kota Malang di HUT Arema
Konvoi Aremania memperingati HUT ke-26 Arema. (c) We Aremania

Merdeka.com - Hampir seluruh jalan protokol di wilayah Kota Malang, Kabupaten Malang dan Kota Batu (Malang raya), Minggu (11/08/13), "membiru" di HUT ke-26 klub sepakbola kebanggaan, Arema Indonesia.

Warna kebesaran Arema dan Aremania (suporter Arema) biru mendominasi pengendara kendaraan yang berlalu lalang di wilayah Malang raya sejak pagi dan dipastikan hingga malam hari seperti pada perayaan HUT tahun-tahun sebelumnya.

Apalagi, perayaan HUT ke-26 Arema yang hampir bersamaan dengan Idul Fitri itu juga dimeriahkan dengan festival mobil hias Aremania atau Aremania Fest Carnival 2013 yang diikuti oleh 30 unit mobil dilengkapi dengan pengiringnya, pasar rakyat dan musik.

"Pawai mobil hias ini juga dinilai oleh panitia dan pemenangnya akan kita umumkan pada malam ini juga (Minggu, 11/08/13) disela-sela puncak acara," kata ketua panitia Aremania Fest Carnival 2013; Eko Yuswantoro.

Pawai mobil hias dalam Aremania Fest Carnival 2013 itu juga didominasi warna biru. Rute yang dilalui pawai adalah Taman Krida Budaya Jatim di Jalan Soekarno-Hatta sebagai start, kemudian menuju Jalan Mayjen Panjaitan, Jalan Besar Ijen, Semeru, Kahuripan dan finish di Balai Kota Malang.

Selain dibirukan pawai mobil hias, puluhan ribu Aremania dari wilayah Malang raya, mulai Ngantang dari arah barat, Lawang arah utara, Tumpang arah timur dan Sumbermanjing Wetan arah selatan juga membirukan jalan-jalan protokol di kawasan tengah kota dengan berkonvoi.

Konvoi Aremania dari berbagai wilayah itu akhirnya berhenti di kawasan Stasiun Kotabaru yang berdekatan dengan kantor Arema LSI di Jalan Kertanegara. Sedangkan pawai mobil hias berhenti di Balai Kota Malang.

Karena adanya perayaan HUT Arema, kawasan Malang raya macet total sejak memasuki wilayah Malang dari arah barat (Songgoriti), apalagi banyak wisatawan yang masuk ke Kota Batu dan Kabupaten Malang menuju Taman Wisata Wendit dan wisata pantai di Malang selatan.

Pada perayaan HUT Arema, para penjual atribut Arema, mulai dari jersey, bendera Arema yang didominasi warna biru dan putih dengan gambar kepala singa, syal maupun topi kepala singa "panen" pembeli.

Tidak hanya panen pembeli, pedagang pernak-pernik Arema tersebut juga menangguk untuk hampir dua kali lipat, sebab harga bendera Arema ukuran sedang yang biasanya dijual seharga Rp25 ribu menjadi Rp40 ribu hingga Rp45 ribu.

"Meski harganya mahal dan tidak seperti biasanya, tetap saja kami beli untuk melengkapi atribut konvoi agar terasa Aremanya," kata salah seorang Aremania, Adhimas. (ant/rdt)



Sumber: Bola.net
Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Baru beberapa hari diluncurkan, grafik Windows 10 terus meningk
  • Hanura dukung calon tunggal Pilkada langsung dipilih aklamasi
  • Lima orang penjudi sabung ayam di Aceh ditangkap polisi
  • BMW diam-diam siapkan mesin maut tiada tanding!
  • Doyan kunyah permen karet, rahang wanita ini harus dipotong
  • Dubes China temui Rini Soemarno bicarakan dana proyek Rp 665 triliun
  • Cerita haru warga Palestina lindungi polisi Israel dari kerusuhan
  • Usai acara, Jokowi turun panggung salami muktamirin Muhammadiyah
  • 'MISSION: IMPOSSIBLE 5' sukses gusur juara bertahan 'ANT-MAN'
  • Bangunkan suami untuk makan dan minum obat, istri malah ditusuk
  • SHOW MORE