Merdeka.com tersedia di Google Play


Apa bahaya seks di usia remaja?

Reporter : Destriyana | Sabtu, 2 Maret 2013 08:11


Apa bahaya seks di usia remaja?
Ilustrasi online sex. ©2013 Merdeka.com/Shutterstock/dencg

Merdeka.com - Berdasarkan hasil survei BKKBN tahun 2010, sekitar 21 persen remaja terutama di daerah perkotaan diduga melakukan seks bebas atau seks di luar pernikahan. Namun, menurut Kepala BKKBN Sudibyo Alimoeso, persentase tersebut akan terus mengalami kenaikan dari tahun ke tahun.

Perkembangan teknologi yang semakin pesat juga didukung pergaulan remaja yang kian bebas dan tidak terarah. Sementara itu, kemudahan akses internet memuluskan jalan mereka membuka situs-situs dewasa atau porno.

"Bahaya seks dini dinilai dapat mempengaruhi kondisi emosional dan sosial remaja, " ungkap Charles Wibbelsman, M.D., seperti dilansir The National Parenting Center.

Terlibat dalam hubungan seks yang terlalu dini juga membuat remaja rentan hamil di usia muda. Hal ini tentu dapat mempengaruhi masa depan remaja dan bayi yang dilahirkannya.

Charles menggarisbawahi hamil bukan satu-satunya masalah yang harus dikhawatirkan remaja, melainkan ada bahaya lain yang lebih menakutkan, yakni penyakit menular seksual. Kebanyakan dari mereka tidak mewaspadai adanya penyakit berbahaya tersebut.

Selain itu, hubungan seks yang dilakukan remaja umumnya tidak terlindungi dengan baik, misalnya dengan tidak memakai kondom. Akibatnya, beberapa penyakit berbahaya bisa mengancam jiwa mereka.

HIV/AIDS merupakan ancaman menakutkan yang kini sedang membayangi banyak remaja yang semakin rentan dengan seks bebas. Penularan penyakit kelamin menjadi lebih mudah, seperti kutil kelamin misalnya. Charles juga menemukan bahwa penularan virus melalui hubungan seks dapat menyebabkan kanker serviks.

Remaja yang mulai berhubungan seks terlalu dini bahkan lebih berisiko terkena kanker serviks dibanding mereka yang tidak. Kenakalan remaja bisa diatasi dengan memberi bimbingan dan penyuluhan tentang bahaya seks itu sendiri. Seks seharusnya juga tidak menjadi hal yang tabu untuk diajarkan kepada remaja supaya mereka tahu apa bahayanya. Dalam hal ini, peran orang tua sangat penting untuk meminimalisir kenakalan remaja.

[des]


Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Bercinta, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Bercinta.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup





Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Gerindra kantongi 3 nama cawapres buat Prabowo
  • Hilangkan trauma korban sodomi, Komnas PA gandeng psikolog
  • Keluarga korban sodomi akan tuntut JIS ke ranah hukum
  • Myanmar bakal salip ekonomi Indonesia saat pasar bebas ASEAN
  • Bawaslu selidiki pelanggaran pidana 17 TPS 'siluman' di Sampang
  • Gerindra dekati 6 partai, belum ada yang deal
  • Bocah TK disodomi, Kemendikbud bentuk tim investigasi
  • Amerika bakal gelar kontes penis terkecil
  • Prabowo dan SBY sudah saling bertelepon, tinggal bertemu
  • PDIP DKI: Mandat pencapresan Jokowi final walau ditulis tangan
  • SHOW MORE