PDIP batasi caleg keluarga maksimal dua orang

Reporter : Laurencius Simanjuntak | Selasa, 30 April 2013 13:53

PDIP batasi caleg keluarga maksimal dua orang
Kampanye PDIP. meedeka.com

Merdeka.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) merespons kritik masyarakat soal maraknya calon anggota legislatif (caleg) yang berasal dari satu keluarga. Partai banteng ini mengeluarkan peraturan baru yang membatasi jumlah caleg dari keluarga yang sama.

"Dalam satu keluarga yang terdiri dari orangtua, suami-istri, anak, dilakukan pembatasan maksimum hanya dua calon," kata Wasekjen DPP PDIP, Hasto Kristiyanto, tentang salah satu poin peraturan, lewat siaran pers, Selasa (30/4).

Peraturan Nomor 061 Tahun 2013 itu diterbitkan DPP PDIP pada 6 Maret lalu atau sebelum daftar caleg sementara (DCS) diserahkan ke Komisi Pemilihan Umum (KPU). Dengan demikian, formasi DCS PDIP sudah memenuhi peraturan tersebut.

Selain itu, lanjut Hasto, partainya juga melarang suami-istri dicalonkan pada tingkatan yang sama dan daerah pemilihan yang sama.

"Larangan ini kemudian diperluas menjadi ketentuan etis, di mana satu saudara kandung kakak dan adik, disarankan untuk tidak dicalonkan pada tingkatan yang sama," kata Hasto.

Hasto melanjutkan, "Orangtua, suami-istri, anak, tidak boleh sama-sama dicalonkan sebagai anggota legislatif dari partai yang berbeda."

Dalam hal suami istri dicalonkan pada tingkatan yang berbeda, jelas Hasto, maka proses pencalonannya dilakukan karena memenuhi kualifikasi sebagai calon anggota legislatif. "Bukan karena status hubungan suami-istri," jelasnya.

Basis PDIP keluarga

Hasto mengatakan, PDIP menyadari basis rekrutmen partai salah satunya memang berasal dari keluarga. Survei internal PDIP menunjukkan lebih dari 78 persen responden internal partai bergabung ke partai karena menyatukan diri dengan ide, gagasan dan perjuangan Bung Karno dan Megawati Soekarnoputri.

Sementara itu, papar Hasto, lebih dari 68 persen responden mengenal Bung Karno, Megawati Soekarnoputri dan PDIP dari keluarga.

"Dengan demikian keluarga merupakan basis kekuatan PDI Perjuangan. Karena itulah bagi PDI Perjuangan adalah hal yang wajar apabila muncul kader yang berasal dari keluarga PDI Perjuangan dan kemudian dicalonkan. Yang harus dihindarkan adalah hubungan keluarga yang kemudian menciptakan subyektivitas di dalam pencalonan," jelas dia.

[ren]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# PDIP

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Fuad Amin beberkan nama-nama yang ikut kecipratan duit suap PT MKS
  • Ponsel termurah Nokia akhirnya dirilis ke pasaran
  • BNP2TKI mau latih pensiunan TKI, anggarannya Rp 49 M
  • Menteri Arief bantah berijazah palsu: Di Unpad saya lulusan terbaik
  • Nasir: Sudah belasan kampus diselidiki terkait ijazah & gelar palsu
  • Gladi bersih pernikahan Gibran-Selvi di KUA digelar tertutup
  • Bima Arya lobi pemerintah pusat pindahkan terminal LRT ke Sentul
  • Parkir liar di Tanah Abang, 305 motor dan 15 mobil diangkut petugas
  • Kabar gembira, gaji ke-13 segera cair untuk kebutuhan bulan puasa
  • Ingin lebih bahagia? Cobalah untuk menulis buku harian
  • SHOW MORE