Kemendagri: Pilkada langsung rusak birokrasi daerah

Reporter : Ya'cob Billiocta | Jumat, 7 Juni 2013 20:28




Kemendagri: Pilkada langsung rusak birokrasi daerah
Penghitungan Suara. ©2012 Merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengkritisi pelaksanaan pemilihan kepada daerah (pilkada) langsung. Menurut Direktur Jenderal Otonomi Daerah Djohermansyah Djohan, pelaksanaan pilkada langsung di tingkat kabupaten dan kota dapat merusak sistem birokrasi di daerah.

"Birokrasi di daerah menjadi tidak netral lagi karena dipolitisasi, sehingga birokrat-birokrat itu tidak bisa melayani masyarakat dengan baik," kata Djohermansyah di kantornya, Jakarta, Jumat (7/6).

Dengan adanya pelaksanaan pilkada langsung, birokrasi di pemerintah daerah (pemda) yang seharusnya bersikap netral, akhirnya malahan jadi dikendalikan oleh kegiatan politik.

"Kalau pilkada langsung, birokrasi masih 'seksi' dengan membawa-bawa camat, guru, sekda dan kepala dinas untuk bermain-main di situ (pilkada). Padahal seharusnya mereka mengabdi pada netralitas," jelas Guru Besar Politik Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) itu.

Akibat keberpihakan pegawai negeri sipil (PNS) di daerah dalam pilkada, membuat terjadinya pemindahan pegawai (mutasi) yang tidak berdasarkan pada penilaian kualitas sumber daya manusia (SDM).

"Bahkan ada sekda suatu kabupaten di Jambi yang dijadikan staf kelurahan. Ini eksesnya sangat dahsyat kepada birokrasi," tegas Djohermansyah.

Selain itu, Kemendagri juga mencatat intensitas konflik pasca pilkada yang sejak 2005 semakin meningkat intensitasnya.

Berdasarkan data Ditjen Otda Kemendagri, rekapitulasi kerugian pasca konflik pilkada di provinsi maupun kabupaten dan kota menyebutkan antara lain jumlah korban meninggal dunia 59 orang, korban luka 230 orang, kerusakan rumah tinggal 279 unit, kerusakan kantor pemda 30 unit, kantor polisi enam unit, dan kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) daerah 10 unit.

Selain itu, jumlah kerusakan fasilitas umum 156 lokasi, kantor partai politik 11 unit, kantor media/surat kabar tiga unit, kendaraan 25 unit dan kawasan pertokoan satu unit di Kota Palembang.

[cob]
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Pilkada

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Busyro sebut isu konflik pegawai & pimpinan KPK hanya gertakan
  • Menteri Susi sebut aturan konversi LPG makin sengsarakan nelayan
  • Film dokumenter ini bakal ungkap alasan kepopopuleran FROZEN
  • Diserbu ribuan lalat warga di Sukoharjo gelar demo
  • Bayar artis Rp 5,5 juta, agensi B.A.P bantah kontrak budak
  • Kemenkeu gandeng PPATK dan KPK untuk proses lelang jabatan
  • Hamili ponakan hingga melahirkan, hansip tua dituntut 13 tahun
  • Menkum HAM tak mau campuri konflik internal Golkar
  • Ini kronologi pemukulan polisi kepada mahasiswa di musala RRI
  • Video ini memperlihatkan karma itu nyata
  • SHOW MORE