Merdeka.com tersedia di Google Play


Sopha, waria yang jadi guru kesenian SMPN 2 Blega Madura

Reporter : Moch. Andriansyah | Minggu, 4 November 2012 15:45


Sopha, waria yang jadi guru kesenian SMPN 2 Blega Madura
ilustrasi. ©2012 Merdeka.com/benny saron silalahi

Merdeka.com - Meski hanya seorang waria, Sopha (37), asal Bangkalan, Madura, Jawa Timur, memiliki prestasi yang cukup gemilang. Selain menjadi juru rias di salon pribadinya, waria kini tinggal di Jalan Raya Blega, Kecamatan Blega ini, juga seorang guru kesenian di SMPN 2 Blega.

Sopha memulai karirnya ketika dia berusia 26 tahun. Awalnya, dia membuka salon kecantikan dan potong rambut, yang diberi nama sesuai dengan namanya Salon Sopha.

Sopha mendirikan karena bosan menunggu panggilan pekerjaan yang tak kunjung datang. Sebelumnya, Sopha kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta (PTS) Surabaya.

Untuk mendirikan salon itu, dia terpaksa menguras tabungannya. "Saya sangat hobi potong rambut dan merias, selain itu juga karena lama menganggur," kata Sopha saat berbincang dengan merdeka.com beberapa waktu lalu.

Dari usaha salon ini, Sopha pernah mendapat penghargaan juara kedua lomba tata rambut Rudy Hadisuwarno. Sejak itulah namanya mulai terkenal. Satu hal lagi yang paling dia banggakan yakni pernah merias penyanyi dangdut Inul Daratista yang kebetulan saat itu akan mengadakan konser di Surabaya.

"Foto-foto sama Mbak Inul masih saya simpan dan saya pajangan di ruang utama salon," kata waria yang juga membuka usaha penyewaan baju pengantin beserta tata rias pengantin itu.

Usaha penyewaan baju pengantin dimulainya sejak tujuh tahun silam. Dari beberapa usahanya ini, Sopha mengaku dapat membantu keluarganya.

Sedangkan kisahnya tenaga pengajar, sebenarnya tak sengaja. Saat itu, Bupati Bangkalan, KH Fuad Amin, meminta Sopha untuk melatih putrinya menari. Melihat kemampuan Sopha, Fuad lantas mengangkat Sopha menjadi seorang pegawai negeri sipil (PNS) di lingkup Pemkab Bangkalan. Sopha kemudian ditempatkan di SMPN 2 Blega sebagai guru kesenian.

"Saya mengajar dua hari dalam seminggu. Waktu lainnya, saya gunakan untuk membesarkan salon Sopha. Hanya Kamis dan Sabtu, salon saya buka sore hari," bebernya.

Di mata rekannya yang juga sesama waria, Sopha memiliki kepribadian yang sangat baik.

"Orangnya lucu. Makanya banyak orang yang suka dan banyak yang mengenal Sopha. Dia juga sering ditemui salat Tarawih di musala saat bulan Ramadan," kata Yanti, rekan Sopha.

[lia]

KUMPULAN BERITA
# Waria

Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Waria, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Waria.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup





Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Jelajahi 6 perpustakaan terbesar di dunia!
  • 2 Kantor Kecamatan dibakar, sebagian besar kotak suara ludes
  • Kapal feri tenggelam di Korea Selatan bukan pertama kali
  • Dua warga Bekasi menjadi korban penikaman secara tiba-tiba
  • Diduga ikuti instruksi kapten, korban kapal feri malah nahas
  • Kisah hidupnya menyentuh, kini Lena dapat banyak bantuan
  • Kapolda Sulteng: Kemungkinan 2 kantor kecamatan ini dibakar
  • Korea Selatan belum tahu penyebab kapal feri tenggelam
  • JIS janji segera urus izin resmi pendidikan ke Kemendikbud
  • 5 Pembunuh pasutri kaya di Bandung terancam hukuman mati
  • SHOW MORE