Penyelundupan bahan baku sabu dalam popok digagalkan

Reporter : Laurel Benny Saron Silalahi | Kamis, 16 Agustus 2012 13:59




Penyelundupan bahan baku sabu dalam popok digagalkan
ekstasi shabu. Merdeka.com/Arie Basuki

Merdeka.com - Berbagai cara dilakukan oleh pengedar narkotika untuk menyelundupkan barang dagangannya. Upaya penyelundupan 750 gram bahan baku pembuat sabu (ketamine) yang dikirim ke Batam dengan modus dalam sebuah pampers alias popok digagalkan.

Selain itu, Direktorat Tindak Pidana Narkoba (Dir IV) Bareskrim Mabes Polri berhasil menggagalkan pengiriman 500 butir ekstasi yang hendak diselundupkan ke Bali dengan cara dikemas berbentuk obat sakit kepala.

Wakil Direktorat IV Narkotika, Kombes Pol Anjan Pramuka Putra menjelaskan penangkapan pertama adalah atas nama Tony Hariyanto (48) pada tanggal 18 juli 2012 lalu. Tony ditangkap disebuah hotel di Denpasar, Bali dengan barang bukti satu lembar resi dari sebuah perusahaan jasa pengiriman.

"Ekstasi ini dikirim ke Bali, melalui jasa pengiriman barang. Barang buktinya dikemas dalam bungkus 'Panadol' dan dimasukan kedalam dispenser lalu dikirim ke Bali," ujarnya di Kantor Direktorat IV Narkotika Mabes Polri, Cawang, Kamis (16/8).

Lebih lanjut anjan menjelaskan, tersangka melakukan pengiriman narkotika jenis ekstasi dari Jakarta ke Denpasar Bali atas suruhan seorang bernama Hariyanto Hadi yang saat ini tengah dicari polisi (DPO). "Ini kalo diuangkan nominalnya bisa mencapai Rp 75 juta," jelasnya.

Polisi juga menggagalkan pengiriman bahan baku pembuat sabu yang dikemas dalam pampers orang dewasa yang siap dikirim melalui jasa pengiriman paket. Keenam bungkus Ketamine yang merupakan bahan baku pembuat Shabu ini diketahui saat petugas bea cukai bandara melakukan pemeriksaan melalui x-ray.

"Petugas melaporkan temuannya ke polda Kepri, di sana dites. Hasilnya dipastikan kalau serbuk putih tersebut mengandung ketamine," kata Anjan.

Polisi berhasil menangkap pemilik narkoba dalam pempers tersebut ketika hendak mengambil barangnya tersebut. "Pemiliknya atas nama Hermansyah, barang tersebut dibawa ke Surabaya dengan menggunakan kereta api melalui perusahaan ekspedisi, untuk dikirim ke tempat pengambilan barang di Jakarta Utara," ungkapnya

"Ia ditangkap seketika itu juga beserta barang buktinya," ujar Anjan.

Anjan mengatakan, narkoba seberat 4,5 kilogram ini berasal dari Malaysia dan hendak digunakan untuk memproduksi Shabu di Indonesia dalam jumlah besar. "Kalau dirupiahkan jumlahnya mencapai lebih dari Rp 2 miliar," kata Anjan.

Kedua tersangka dijerat Undang-undang nomor 36 pasal 196 dan Undang-undang nomor 35/2009 tentang narkotika dengan hukuman maksimal 15 tahun penjara.

[bal]
Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Kasus Narkoba

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Cuek ancaman boikot, Indonesia tak tergantung daging sapi Australia
  • Ini pengakuan siswi yang rekam ajakan cabul guru agama
  • So sweet! Henry Lau tunjukkan perhatian kepada 'Istrinya'
  • Diberi Rp 2 juta, suami terima istri jadi bintang porno di Bali
  • 'Sticky Fingers', ajang pencarian bakat dari Viber dan Talenthouse
  • Denny Indrayana dipanggil Bareskrim Jumat 6 Maret
  • Temukan 6 manfaat unik kacang arab untuk kesehatan
  • Tahun ini, pemerintah garap 6 proyek infrastruktur Rp 147,2 triliun
  • Mantan pimpinan dukung KPK limpahkan kasus Budi Gunawan ke Kejagung
  • Ganjar Pranowo minta pengoplos pupuk dijerat dengan UU Korupsi
  • SHOW MORE