Pabrik sarung Gajah Duduk di Pekalongan terbakar

Reporter : Ramadhian Fadillah | Kamis, 11 April 2013 20:13




Pabrik sarung Gajah Duduk di Pekalongan terbakar
kebakaran. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Pabrik Sarung Gajah Duduk PT Pismatek yang berlokasi di Jalan Raya Truntum, Kelurahan Klego, Kota Pekalongan, Jawa Tengah, terbakar. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu tetapi kerugian diperkirakan mencapai puluhan miliar rupiah karena puluhan ribu kodi kain sarung merek Gajah Duduk, ikut ludes terbakar.

Kebakaran terjadi saat sebagian besar karyawan PT. Pismatex sedang beristirahat makan siang yang mendadak melihat ruang kombinasi muncul asap tebal hingga membakar ruang lipat, ruang etiket, packing, dan gedung perkantoran, Kamis (11/4).

Kobaran api sulit dihentikan karena mobil pemadam kebakaran datang terlambat ke lokasi sehingga api terus menjalar ke lokasi lainnya dan membakar 12 rumah milik warga yang berada di dekat pabrik.

Karyawan dan warga sekitar langsung memecahkan kaca ruang packing dan perkantoran untuk mengeluarkan semua sarung dan barang yang belum sempat terbakar.

Karyawan Pabrik Sarung Gajah Duduk, Slamet Suharjo mengatakan bahwa kebakaran terjadi karena diduga adanya percikan api dari kipas angin yang berada di dalam ruang kombinasi.

"Percikan api kemudian menjalar dan membakar semua kain sarung yang berada di dalam ruangan tersebut," katanya.

Menurut dia, karyawan sempat berusaha memadam kobaran api yang berada di dalam ruangan kombinasi dengan menggunakan tabung pemadam kebakaran tetapi api terus membesar dan sulit dipadamkan.

"Kemungkinan kebakaran itu karena hubungan arus pendek listrik pada kipas angin yang ada diaatas ruangan, kemudian terjadi percikan api yang membakar kain sarung yang berada di bawahnya," katanya.

Diretur Utama PT Pismatex, Muhammad Widodo mengatakan bahwa kebakaran terjadi karena hubungan arus pendek listrik pada kipas angin di ruang kombinasi.

"Percikan api itu kemudian membakar empat ruang yang lain, yaitu ruang lipat, ruang etiket, ruang packing, dan perkantoran.

Menurut dia, pada peristiwa kebakaran itu, sedikitnya 80 ribu kodi kain sarung yang sudah siap dijual dan dikirim kepada pelanggan dalam negeri dan luar negeri ikut terbakar.

"Nilai kerugian jumlahnya jelas miliaran rupiah. Akan tetapi pastinya berapa kami belum tahu," katanya.

Hingga Kamis petang , kobaran api belum sepenuhnya dapat dipadamkan sehingga sejumlah rumah warga yang berada di lokasi itu terancam terbakar.

[ian]

KUMPULAN BERITA
# Kebakaran

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top


Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER
TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Ketua Komisi II DPR wacanakan bentuk Pansus Pilpres
  • Tjahjo: Jokowi pasti pegang janji tak bagi-bagi kursi menteri
  • Pantau pemudik, terminal Tirtonadi Solo pasang 25 CCTV
  • Joko Widodo, Presiden RI Ke-7
  • Beri perlindungan hukum TKI, Kejagung bangun pos jaksa di Arab
  • 'Penolakan Prabowo harusnya saat awal rekapitulasi'
  • Kubu Prabowo akui banyak terima celaan di media sosial
  • Erdogan sebut dirinya tidak lagi bicara dengan Obama
  • PM Singapura ucapkan selamat kepada Jokowi lewat Twitter
  • Dick Advocaat segera tangani Serbia
  • SHOW MORE