Merdeka.com tersedia di Google Play


Mengapa Imam S Arifin membuat Kelompok John Kei meradang?

Reporter : Hery H Winarno | Rabu, 23 Januari 2013 08:44


Mengapa Imam S Arifin membuat Kelompok John Kei meradang?
Imam S Arifin. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Kerusuhan kembali terjadi di Rutan Salemba, Senin (21/1) lalu. Akibat kejadian ini seorang napi, Badri dari kelompok Arek (Surabaya) terluka karena ditusuk Tuce Kei dari kelompok John Kei.

Informasi yang dihimpun merdeka.com, kejadian bermula sekitar pukul 17.00 WIB, Senin (21/1). Saat itu Tuce Key dan beberapa orang lainnya mencari Imam S Arifin yang ditahan di Blok U. Namun pedangdut yang dicarinya itu tak kunjung ketemu. Tuce Kei pun marah-marah dan memecahkan lampu di Blok U.

Karena tidak terima penghuni Blok U yang dihuni oleh kelompok Madura bersama kelompok Palembang dan Batak bergabung dan mencari Tuce ke Blok J. Lalu keributan pun pecah dan terjadilah penusukan terhadap Badri. Setelah menusuk korban, Tuce lalu kabur ke Blok S yang dihuni oleh John Kei untuk minta perlindungan.

Lalu mengapa Imam S Arifin bisa terlibat masalah dengan Tuce Kei, dari kelompok John Kei? "Ya biasalah, mungkin tersinggung atau ada perlakuan yang tidak mengenakan. Biasa saja kan, di jalan saja orang senggolan bisa berantem apalagi di penjara," ujar Karutan Salemba Taufikurahman kepada merdeka.com, Rabu (23/1).

Menurut Taufik, gara-gara insiden itu Tuce Kei dan beberapa orang lainnya dipindahkan ke Lapas Narkotika Cipinang. Imam S Arifin yang diduga jadi pemicu juga telah diamankan.

"Sedang diamankan, kita belum tahu kenapa dia yang diincar," terangnya.

Sementara itu Anton Medan menduga keributan yang terjadi di Rutan Salemba karena berebut pengaruh di dalam Lapas. Menurut Anton, Imam S Arifin yang juga berasal dari Madura memang dekat dengan kelompok Arek.

"Pengaruh pertama terjadinya bentrokan itu karena over kapasitas. Yang kedua dalam kejadian kemarin itu karena rebutan pengaruh," terangnya.

Namun demikian, Taufik membantah bila ada kelompok-kelompok di dalam Rutan yang dia awasi. "Tidak ada itu kelompok-kelompok seperti itu. Itu tidak boleh," kilahnya.

[hhw]

KUMPULAN BERITA
# Bentrokan Lapas

Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Bentrokan Lapas, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Bentrokan Lapas.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup





Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Aceng Fikri: Ini suara rakyat...masyarakat lebih dewasa
  • Demokrat ngaku jarang disumbang, dana kampanye terpakai Rp 307 M
  • Rumah keluarga Hadi Poernomo di Jakbar dijadikan indekos
  • Pemilik pabrik air zam-zam palsu di Semarang dituntut 3 tahun
  • Dana kampanye Golkar Rp 402 M, kedua terbesar setelah Gerindra
  • 7 Manfaat mengejutkan dari mendengarkan musik
  • PBB dan Gerindra tolak tanda tangan hasil rekapitulasi Jabar
  • Kecewa, Cameron Diaz Merasa Dikhianati
  • 5 Dari 28 pekerja outsourcing JIS kembali jalani uji lab
  • 9,5 Juta warga Jawa Barat golput di Pileg 2014
  • SHOW MORE