KPK periksa 3 tersangka kasus korupsi pembangunan venue PON Riau

Reporter : Putri Artika R | Kamis, 31 Januari 2013 11:33

KPK periksa 3 tersangka kasus korupsi pembangunan venue PON Riau
Gedung KPK. ©2012 Merdeka.com/dwi narwoko

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa 3 anggota DPRD yang menjadi tersangka kasus dugaan korupsi pembangunan venue PON Riau. Ketiga orang itu, yakni Zulfan Heri (Partai Golkar), Tengku Muazza (Partai Demokrat), Mohammad Roem Zein (Partai Persatuan Pembangunan).

"Ketiganya diperiksa sebagai tersangka," kata Kabag Pemberitaan dan Informasi Priharsa Nugraha di Gedung KPK, Rabu (31/1).

Ketiganya telah hadir di KPK sejak pukul 10.45 WIB. Mereka dibawa oleh mobil tahanan KPK.

Sebelumnya, KPK telah menetapkan 6 orang tersangka yakni Adrian Ali (Partai Amanat Nasional), Abu Bakar Siddik (Partai Golkar), Zulfan Heri (Partai Golkar), Syarif Hidayat (Partai Persatuan Pembangunan), Tengku Muazza (Partai Demokrat), dan Mohammad Roem Zein (Partai Persatuan Pembangunan).

Mereka diduga menerima suap pembahasan dana pengikatan tahun jamak pembangunan PON Riau. Sebelumnya, pada Selasa (15/1), usai pemeriksaan perdananya, keenam orang itu langsung ditahan.

Dua anggota DPRD dari Fraksi PPP yakni Syarif Hidayat dan Muh Rum Zen akan ditahan di Rutan KPK yang berada di basement gedung KPK. Lalu, Adrian Ali (PAN), Abubakar Siddik (Golkar), Tengku Muhazza (Demokrat), Zulfan Heri (Golkar), di Rutan Klas 1 Cipinang, Jakarta Timur. Mereka ditahan untuk 20 hari ke depan.

Kasus ini merupakan pengembangan kasus suap PON yang melibatkan Wakil Ketua DPRD Riau Taufan Andoso Yakin, anggota DPRD Riau Faisal Aswan dan M Dunir, Manajer ADM PT Pembangunan Perumahan (PT PP) Rahmat Syahputra, mantan Kepala Seksi Sarana dan Prasarana Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Riau Eka Dharma Putra, serta Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Riau Lukman Abbas.

Pengadilan Tipikor Riau telah memvonis beberapa terdakwa kasus ini. Rahmat dan Eka divonis dua tahun enam bulan penjara, sedangkan Faisal Aswan dan M Dunir divonis empat tahun penjara. Lukman dan Taufan belum divonis.

[has]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Korupsi Pon

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya





BE SMART, READ MORE
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Bukan Samuel Rizal, Nikita Mirzani ternyata pacaran sama bule
  • Aksi pemotor berani adang bus yang serobot jalur ini jadi viral!
  • Hadir HUT Gerindra Bandung, Kang Emil betul akan ke Jakarta?
  • Yusril kumpulkan 1 juta tanda tangan untuk lawan Ahok di Pilgub DKI
  • Kemlu belum dapat info ada WNI jadi korban gempa Taiwan
  • Ditinggal PAN & Golkar, Prabowo bilang kami tak takut sendirian
  • Ternyata ini alasan Nikita Mirzani doyan jalin hubungan sama bule
  • Mulai 21 Februari, konsumen bayar kantong plastik Rp 200 per lembar
  • Romi yakin kubu Djan Faridz melunak dan ikut muktamar islah PPP
  • [Video] Detik-detik mendebarkan pesawat tersambar petir di Paris
  • SHOW MORE