Kisruh TNI-Polri, Habibie sepakat wewenang Polri dibatasi

Reporter : Baiquni | Jumat, 8 Maret 2013 23:01

Kisruh TNI-Polri, Habibie sepakat wewenang Polri dibatasi
Pasca pembakaran Mapolres OKU. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Konflik yang terjadi antara Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dan Tentara Nasional Indonesia (TNI), dinilai terjadi karena perbedaan wewenang di dua lembaga itu. Polri dinilai memiliki kewenangan yang jauh lebih besar dibanding TNI, karena berada di bawah jalur instruksi presiden.

Atas dasar itu, Mantan Presiden RI Baharuddin Jusuf Habibie sepakat jika wewenang Polri dibatasi. Menurut dia, pembatasan itu dapat dijalankan dengan mengalihkan arah instruksi dari presiden kepada Menteri Dalam Negeri (Mendagri).

"Ya, Polri harus di bawah Mendagri, supaya tidak langsung diperintah oleh presiden," ujar Habibie usai menghadiri sarasehan di Bappenas, Jakarta, Jumat (8/3).

Sementara itu, Staf Ahli Menteri Pertahanan (Menhan) Mayjend TNI Hartind Asrin bersepakat dengan pernyataan tersebut. Menurut dia, di berbagai negara, institusi kepolisian berada di bawah jalur instruksi sebuah departemen atau kementerian.

"Hal itu sebenarnya berlaku universal di seluruh negara," kata Hartind.

Menurut Hartind, posisi Polri yang berada langsung di bawah jalur instruksi presiden perlu ditinjau kembali. "Sebagai institusi sipil, Polri di bawah presiden itu terlalu luas. Polri harus di bawah Kemendagri atau satu departemen," terang dia.

Lebih lanjut, Hartind menambahkan, proses peralihan tersebut tidak dapat dijalankan secara instan. Namun demikian, hal ini perlu dilakukan untuk menciptakan unsur kesetaraan antara TNI dengan Polri.

"Saya kira, proses ini bisa dilakukan dan harus disosialisasikan ke teman Polri," terang Hartind.

[cob]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya





Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Australia tuding hakim Bali Nine minta suap Rp 1 M, ini kata Jokowi
  • Masih disubsidi, penyelewengan solar tetap marak
  • Polisi larang buruh luar Jabodetabek demo di Jakarta saat May Day
  • Farhat Abbas calonkan diri jadi Wakil Bupati Bogor
  • Kementerian ESDM bangga serap 6 persen anggaran selama triwulan I
  • Baru diresmikan, monumen KAA di Bandung sudah dirusak
  • Jaksa Agung tepis eksekusi Serge Aresky ditunda karena lobi Prancis
  • Sidang konflik Golkar di PTUN dilanjutkan pekan depan
  • Resmi berubah jadi wanita, inilah perasaan Bruce Jenner
  • Lagi di Manado, Lulung tak tahu kantornya digeledah Bareskrim
  • SHOW MORE