Jalan Haji Nawi, diambil dari orang terkaya di Gandaria

Reporter : Vany Nestia Jayani | Kamis, 4 April 2013 07:01




Jalan Haji Nawi, diambil dari orang terkaya di Gandaria
Makam Haji Nawi. Vany ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Ketika kita melintas kawasan Radio Dalam, Jakarta Selatan pasti kita melihat begitu banyak nama jalan yang diawali dengan kata haji. Dari sekian banyak nama haji, Jalan Haji Nawi yang paling populer. Siapakah sebenarnya Haji Nawi, dan mengapa namanya diabadikan sebagai nama jalan?

Haji Nawi sendiri adalah seorang tokoh masyarakat yang sangat tersohor pada zamannya. Dia merupakan tuan tanah yang paling kaya se-Gandaria. Haji Nawi lahir di Jakarta pada tahun 1877 dan meninggal dunia di tahun 1934. Makamnya saat ini berada di Masjid Nurul Huda yang merupakan tanah wakaf keluarga dan letaknya di Jalan Haji Nawi.

Semasa Haji Nawi hidup, masjid tersebut sangat terkenal. Bisa dibilang di zaman Haji Nawi adalah zaman keemasan Masjid Nurul Huda. Banyak sekali masyarakat dari berbagai penjuru datang ke masjid tersebut.

Haji Nawi memiliki tujuh orang anak dari hasil pernikahannya dengan empat orang istri. Di antaranya, Haji Raya, Haji Zainudin, Haji Pentul, Haji Syaip, Haji Saleh, HJ. Hasanah, dan Hj Fatimah. Semua nama tersebut juga dijadikan sebagai nama jalan.

Salah seorang cicit Haji Nawi, Ahmad Yani menceritakan, Haji Nawi dulunya adalah orang yang sangat dermawan dan murah hati. Walaupun pribadinya tegas dan galak, tapi beliau selalu membantu sesama. Dia mengatakan semua anak Haji Nawi telah ditokohkan. Pada zaman dahulu menurut Ahmad, orang yang ditokohkan adalah orang paling kaya atau jagoan.

"Haji Nawi orangnya dermawan. Kalau orang pinjam uang pasti dikasih. Tapi kalau ada orang pinjem uang untuk ngawinin dia nggak kasih. Kalau duitnya untuk nyekolahin anak atau masukin pesantren anak baru deh dia kasih," kata Ahmad ketika dikunjungi Merdeka.com di Pesantren Yatim Assa'adah, Radio Dalam, Jakarta, Rabu (3/4).

"Kalau uang untuk sekolah saya kasih. Kamu kenapa anak udah pada perawan nggak kamu siapin uang untuk nikah," lanjut Ahmad sambil tertawa meniru ucapan Haji Nawi.

Hal yang menarik pada zaman itu Haji Nawi, dia selalu menggunakan kuda untuk mengontrol dari kampung ke kampung. Karena Haji Nawi dikenal begitu perhatian dengan masyarakat sekitar. "Haji Nawi kalau kontrol ke kampung-kampung selalu pakai Kuda warna putih. Karena kan zaman itu belum ada kendaraan. Saya tau dia berkuda dari juru tulisnya, Haji Jadit," kata Ahmad.

Kakek Haji Nawi yakni Haji Jahran (Bek Jahran) juga orang paling terkenal kala itu. Bek Jahran asli dari Cirebon yang masih memegang tradisi Islam yang sangat kental. Konon katanya dia adalah orang kiriman Belanda untuk datang ke Batavia.
Haji Jahran disebut cikal bakal orang Jakarta Selatan, karena keturunannya sudah sangat banyak tersebar di wilayah tersebut. Haji Jahran juga pejuang Gandaria sewaktu dijajah Jepang. Peran keluarga Haji Nawi memang cukup besar untuk masyarakat pada saat itu. Karena sifat keluarganya yang perhatian dan dermawan, tidak sedikit masyarakat yang meminta bantuan.

"Haji Nawi itu tamengnya masyarakat karena dia sering kasih bantuan. Tapi sampai sekarang belum ada yang menulis tentang sejarah Haji Nawi," ungkap Ahmad.

Hingga kini keturunan Haji Nawi sudah sangat banyak dan tersebar di berbagai wilayah di Indonesia, seperti di Padang, Bekasi, dan beberapa wilayah di Pulau Jawa.

[war]

KUMPULAN BERITA
# Asal Usul Jalan

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG iREPORTER
LATEST UPDATE
  • Epyardi Asda mundur dari pencalonan ketum PPP versi SDA
  • Jenguk Tessy di rumah sakit, ini pesan Arifin Ilham
  • Polisi tembak enam perampok rumah elite di Jakarta
  • Minum cokelat panas sebelum tidur ampuh cegah pikun
  • Kamar dijaga polisi, Tessy tak ditemani keluarga?
  • Setya Novanto: Kami belum ada rapat soal gedung baru DPR
  • Demi Jokowi Adalah Kita, Ben Joshua 'nyepi' dari FTV
  • Hi serem... Seperti ini nih make up halloween ala Taeyeon SNSD
  • Kasus korupsi Transjakarta, Direktur PT Sapta jadi tersangka
  • Hafidz Al Quran Indonesia dapat perhatian Imam Masjidil Haram
  • SHOW MORE