Jadi terdakwa, Wali Kota Medan segera dicekal

Reporter : Yan Muhardiansyah | Jumat, 12 April 2013 13:54

Jadi terdakwa, Wali Kota Medan segera dicekal
Wali Kota Medan Rahudman Harahap. yan muhardiansyah©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Wali Kota Medan Rahudman Harahap segera dicekal. Permohonan cekal akan dilayangkan kepada pihak Imigrasi dalam waktu dekat.

Pencekalan direncanakan setelah Kejati Sumut melimpahkan Rahudman sebagai tersangka perkara dugaan korupsi Tunjangan Penghasilan Aparatur Pemerintahan Desa (TPAPD) Pemkab Tapanuli Selatan, ke Kejari Padangsidimpuan.

"Akan diajukan pencekalan," kata Kajari Padangsidimpuan H Fredy Azhari Siregar kepada wartawan di kantor Kejati Sumut, Jumat (12/4).

Sejak jadi tersangka tiga tahun lalu atau tepatnya 26 Oktober 2010, Rahudman belum pernah dicekal. Dia malah dikabarkan beberapa kali ke luar negeri.

Fredy juga memaparkan status Rahudman sudah menjadi terdakwa. "Sesuai aturan, Rahudman sudah jadi terdakwa, karena jika sudah dilimpahkan tahap dua, maka dia berstatus terdakwa," jelasnya.

Sementara itu, Kejari Padangsidimpuan masih akan melakukan penelitian berkas yang sudah P21. Jika yakin semuanya lengkap, mereka segera menyusun surat dakwaan dan melimpahkannya ke Pengadilan Tipikor Medan.

"Tapi masih bisa SP3, kecuali jika sudah di pengadilan," jelas Fredy.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Sumut, Ikrimah Hamidy, yang diminta komentarnya mengenai status terdakwa Rahudman Harahap, menyatakan penonaktifan kepala daerah merupakan wewenang Kemendagri.

"Soal penonaktifan Wali Kota Medan yang sudah berstatus terdakwa, kami tidak terlibat. Administrasi itu wewenang Kemendagri," jelas Ikrimah.

Dia menambahkan, DPRD Medan sifatnya hanya menunggu perkembangan. Mereka bisa saja bertanya kepada kejaksaan mengenai status Rahudman.

"Tapi seharusnya kejaksaan yang memberitahukan ke Kemendagri dan Dewan," sebut Ikrimah.

Seperti diberitakan, Kejati Sumut melimpahkan berkas perkara, barang bukti, dan tersangka kasus dugaan korupsi TPAPD Pemkab Tapsel pada 2005 ke Kejari Padangsidimpuan.

Rahudman dijadikan tersangka pada 26 Oktober 2010. Dia diduga terlibat korupsi TPAPD di Pemkab Tapanuli Selatan 2005, saat menjabat Sekda Tapanuli Selatan. Dia dan bawahannya, Amrin Tambunan, ditengarai merugikan negara Rp 1,5 miliar.

[ren]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Keluarga juru mesin Hercules masih syok, berharap mukjizat
  • Marah ditanya isu reshuffle, Jokowi minta menteri jangan diganggu
  • Pengelola tak tahu ada makanan berbahaya dijual di Mal Kelapa Gading
  • Dualisme PPP & Golkar, KPU tetap pada SK Menkum HAM buat pilkada
  • Ini dia, 'setan' yang menghantui Danang - Darto saat berpuasa
  • Kuliner Ramadan berumur ratusan tahun ini ditemukan lewat mimpi
  • Jaksa Agung janji tuntaskan kasus HAM berat dengan rekonsiliasi
  • Dua tahun belum miliki momongan, Delia Septianti santai
  • 'Ada orang yang kerjaannya memperdagangkan konflik di Indonesia'
  • Puluhan mahasiswa Riau dikabarkan ikut rombongan Hercules yang jatuh
  • SHOW MORE