De-Soekarnoisasi, Soeharto 'bunuh' Bung Karno di hati rakyat

Reporter : Hery H Winarno | Jumat, 21 Juni 2013 12:03




De-Soekarnoisasi, Soeharto 'bunuh' Bung Karno di hati rakyat
soeharto - soekarno. swararakyat208.files.wordpress.com

Merdeka.com - Sebagai presiden yang baru dilantik, Soeharto tahu benar siapa sebenarnya pemimpin yang dicintai rakyatnya. Soekarno, dianggap Soeharto sebagai tembok besar yang bisa menghalanginya untuk meraih simpati dan kepercayaan rakyat Indonesia.

Untuk menghancurkan 'tembok' besar tersebut, Soeharto perlahan-lahan mereduksi kebesaran Soekarno di hati rakyat Indonesia saat itu. Soekarno 'dibunuh' karakternya oleh Soeharto.

"Alasannya mudah saja, di tahun 1965 hingga 1966, Soekarno masih dekat dengan rakyat, masih dielu-elukan rakyat. Untuk meraih kekuasaan selain secara politis, maka sejarah tentang Soekarno juga harus direduksi atau di de Soekarnoisasi," ujar sejarawan LIPI Asvi Warman Adam saat berbincang dengan merdeka.com, Kamis (20/6).

Menurut Asvi, upaya Soeharto 'membunuh' Soekarno dari hati dan ingatan rakyat Indonesia sangat masif dilakukan di zaman orde baru. Bahkan sejarah pun diputar, ditambahi dan diubah demi menjauhkan sosok Soekarno dari hati rakyat Indonesia kala itu.

Sebagai contoh, Stadion Gelora Bung Karno (GBK) yang dianggap bisa membangkitkan kenangan terhadap proklamator itu diganti namanya menjadi Stadion Utama Senayan. "Dulu Puncak Soekarno, lalu diganti jadi Puncak Jaya. Soekarno Pura diganti jadi Jayapura," terangnya.

Bahkan upaya de-Soekarnoisasi juga dilakukan oleh sejarawan-sejarawan yang pro terhadap orde baru. Dalam buku-buku sejarah di era orde baru, peran besar Soekarno terhadap kemerdekaan dan selama memimpin bangsa ini seolah dikecilkan.

"Bahkan dalam buku 'Pejuang dan Prajurit' buatan Nugroho Notosusanto di cetakan pertama, dalam foto proklamasi tidak wajah Soekarno. Wajah Soekarno dalam cetakan pertama itu dipotong," terangnya.

Bahkan tidak sekadar mengecilkan peran Soekarno, orde baru juga memfitnah putra sang fajar tersebut. Soekarno diadu domba dengan dua sahabatnya, Hatta dan Shahrir.

Upaya untuk mengadu domba Soekarno dan Hatta itu, kata Asvi bisa ditemukan di buku Cindy Adam yang berjudul 'Penyambung Lidah Rakyat'. Di buku cetakan pertama, buku terjemahan tersebut ditambahkan dua alinea yang isinya fitnah dan adu domba.

"Dua alinea itu tambahan itu memfitnah dan mengadu domba Soekarno dengan Hatta dan Syahrir. Setelah dibandingkan dengan buku aslinya, ternyata dua alinea itu tidak pernah ada dalam tulisan Cindy Adam yang asli," terangnya.

Namun kini rezim telah berganti, Soeharto pun telah tumbang dan rakyat kembali bisa melihat peran besar Soekarno. bahkan kini Haul Bung Karno pun diperingati secara besar-besaran.

[ian]
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Bung Karno

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Smart People Share This
Back to the top

Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Pembahasan revisi UU MD3 deadlock, Menkum HAM lapor ke Jokowi
  • Ini cara Menaker agar buruh tak terus demo minta kenaikan UMP
  • KPK ungkap Wawan tahanan berkocek paling tebal di rutan
  • Unsur penghinaan surat protes Akil dan Anas di rutan nihil
  • Jaksa Agung sesumbar akan lanjutkan semua kasus yang mangkrak
  • Ranking FIFA: Jerman kokoh, Inggris melompat
  • Ranking FIFA: Indonesia tempati posisi 157 dunia
  • Malam ini, Akbar Tandjung kumpulkan pengurus Wantim Golkar
  • Pakai kartu ATM jaksa, pelaku hipnotis ditangkap
  • Natalie Portman bakal bintangi film biopik Steve Jobs?
  • SHOW MORE