Merdeka.com tersedia di Google Play


Bupati Madina Cs diperiksa KPK di Kantor Kejati Sumut

Reporter : Yan Muhardiansyah | Selasa, 14 Mei 2013 22:15


Bupati Madina Cs diperiksa KPK di Kantor Kejati Sumut
Rumah Bupati Madina Hidayat Hasibuan. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Tim dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membawa sejumlah orang yang diamankan dalam operasi tangkap tangan di Medan ke Kantor Kejati Sumut, Jalan AH Nasution, Medan, Selasa (14/5) malam. Mereka melakukan pemeriksaan di tiga ruangan yang ada di gedung itu.

Sebelum ke kantor Kejati Sumut, anggota tim KPK meninggalkan rumah mewah milik Bupati Mandailing Natal (Madina) Hidayat Batubara di Jalan Sei Asahan No 76, Medan, sekitar pukul 19.00 WIB. Mereka memasuki mobil di halaman rumah mewah itu. Lampu depan rumah tidak menyala, sehingga wartawan yang berkumpul di luar pagar hanya dapat melihat samar-samar.

Sejumlah petugas KPK terlihat tiba di kantor Kejati Sumut, sekitar pukul 19.30 WIB. Mereka membawa berkas dalam map dan mengangkut beberapa tas dan koper. Tak ada yang mau memberi komentar kepada wartawan.

Di samping kantor Kejati Sumut terlihat mobil Toyota Land Cruiser BK 53 ES. Mobil ini dan mobil dinas Nissan Terano BB 323 R sebelumnya ada di Mapolsekta Medan Baru bersama 3 orang yang sempat diamankan dan diperiksa di sana.

Sementara itu, Asisten Intelijen Kejati Sumut Djaja Subagja mengatakan, KPK hanya meminjam tempat untuk memeriksa orang-orang yang mereka tangkap. "Mereka ke sini hanya numpang tempat untuk memeriksa. Ya namanya juga sesama penegak hukum. Jadi Kejati Sumut hanya memberikan tempat. Mengenai materi pemeriksaan dan siapa yang diperiksa, saya tidak bisa memberi komentar. Mending rekan-rekan datang saja besok pagi, biar juru bicara KPK yang memberikan penjelasan," sebut Djaja sebelum meminta wartawan keluar dari gedung itu.

Seorang petugas KPK menolak menjawab pertanyaan yang dilontarkan wartawan. "Saya sudah kirim semua sama Johan. Kami di sini 24 jam. Besok pagi tanya Johan saja," katanya.

Setelah beberapa kali keluar masuk ruang pemeriksaan, petugas KPK yang sama tetap menolak memberikan keterangan setiap ditanya. "Kalau saya beri keterangan, bisa rusak penyelidikan ini," ucapnya.

Namun setelah didesak, dia membenarkan di antara orang-orang yang diamankan dan diperiksa terdapat Bupati Madina Hidayat Batubara, Kadis PU Madina Khairul Anwar, dan kontraktor. "Iya benar. Sudah, sudah, gak ada lagi," katanya sambil bergegas.

Kasus korupsi yang terjadi dalam operasi tangkap tangan KPK ini masih simpang siur. Belum ada keterangan resmi diberikan kepada wartawan di Medan.

Lokasi penangkapan juga masih belum dapat dipastikan. Hanya, beredar kabar, terdapat sejumlah orang yang ditangkap di Merdeka Walk. Namun, ada pula kabar yang menyebutkan penangkapan terjadi di Hotel Asean.

Sementara itu, Ketua Ikatan Mahasiswa (IMa) Madina Irwandi Nasution yang sengaja datang ke Kejati Sumut menduga kasus yang ditangani KPK terkait laporan mereka ke lembaga itu pada Desember 2012. "Kami melaporkan dan terus menambah bukti-bukti mengenai adanya gratifikasi pada penerbitan kembali izin tambang yang sudah dicabut permanen oleh bupati sebelumnya. Izin tambang itu dicabut permanen karena 12 persyaratan yang tidak dipenuhi, termasuk menambang emas meski izinnya bauksit. Selain itu juga ada laporan tentang penyimpangan tender proyek," ujarnya.

Irwandi mengatakan, mereka sengaja datang ke kantor Kejati Sumut untuk memantau pemeriksaan itu. "Tadi kami juga memantau di rumahnya di Jalan Sei Asahan," jelasnya

[hhw]

KUMPULAN BERITA
# Kasus Korupsi

Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Kasus Korupsi, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Kasus Korupsi.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup






Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Pengelolaan air di rusunawa tumpang tindih, warga kesulitan
  • Anas sebut SBY cocok jadi cawapres Jokowi, Prabowo dan Ical
  • Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini terima penghargaan di London
  • Honda CBR150R lokal mengaspal Oktober 2014?
  • Dibilang gendut, ini tanggapan Demi Lovato!
  • BI haramkan batas minimum transaksi uang elektronik
  • Gemini, kisah kebersamaan yang tak lekang oleh apapun
  • Eksekutor pembunuh pasutri kaya di Bandung dibayar Rp 50 juta
  • Utang antara 2 Tersangka, motif pembunuhan pasutri kaya Bandung
  • Gara-gara bobol pulsa, pelajar SMK dipenjara 8 tahun
  • SHOW MORE