Berkas perkara perbudakan pabrik kuali dilimpahkan ke Kejaksaan

Reporter : Mitra Ramadhan | Selasa, 11 Juni 2013 17:02




Berkas perkara perbudakan pabrik kuali dilimpahkan ke Kejaksaan
Pabrik kuali Tangerang. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Berkas perkara Yuki Irawan, dan anak buahnya, telah diserahkan ke Kejaksaan Negeri Tigaraksa, Tangerang. Yuki merupakan tersangka kasus perbudakan di Pabrik Kuali, Kampung Bayur Opak, RT 03 RW 06, Lebak Wangi, Sepatan Timur, Tangerang.

"Benar kami antarkan berkasnya tadi, ini berkas tahap satu," kata Kanit Pelayanan Perempuan dan Anak Polresta Tanggerang Iptu Rolando Hutajulu saat dihubungi, Selasa (11/6).

Nantinya, setelah berkas dilimpahkan, penyidik akan menunggu pemeriksaan berkas dari Kejaksaan. Apabila berkasnya sudah dinyatakan lengkap (P21), pihaknya akan segera menyerahkan pelimpahan tahap dua, berupa tersangka dan barang bukti.

"Kalau sudah P21, kita serahkan tersangka dan barang buktinya ke Kejaksaan," tambahnya.

Tersangka Yuki Irawan dikenakan pasal berlapis dalam kasus penganiayaan dan perampasan kemerdekaan para buruh yang bekerja di pabrik kuali miliknya. "Tersangka Yuki dikenakan enam pasal. Kalau tersangka lain, pada dasarnya ikut perintahnya," tandasnya.

Keenam pasal itu, lanjut Rolando, yakni Pasal 333 KUHP dan 351 KUHP tentang penyekapan dan penganiayaan, Pasal 24 UU No 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian, karena pabrik itu tak memiliki Tanda Daftar Industri (TDI) atau Izin Usaha Industri (IUI).

"Selanjutnya, Pasal 88 UU No 23 Tahun 2002 tentang tentang Perlindungan Anak, karena tersangka telah mempekerjakan anak berumur 17 tahun," jelasnya.

Dia melanjutkan, Yuki juga dikenakan Pasal 2 UU No 21 Tahun 2007 tentang Tindak Pidana Perdagangan Manusia, karena telah merekrut orang dengan cara penipuan dan mempekerjakannya di bawah ancaman kekerasan fisik serta dieksploitasi.

"Terakhir pasal 372 KUHP tentang Tindak Pidana Penggelapan, dengan fakta bahwa barang-barang milik para buruh seperti handphone, dompet, uang, dan pakaian dilucuti dan dikuasai tersangka," tutupnya.

[dan]

KUMPULAN BERITA
# Perbudakan Buruh

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top


Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER
TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • SPBU di Jakarta Pusat sudah tidak jual solar
  • Laba turun, Samsung stop buat smartphone plastik?
  • Di 'A STORM IN THE STARS', Elle Fanning bakal jadi ...
  • Datang ke taman ini sama dengan kunjungi 60 negara
  • Jalani hukuman, mantan wali kota Medan tak dapat remisi lebaran
  • 4 Cara anyar pembatasan penjualan BBM di bulan Agustus
  • 4 Fakta jembatan ambruk di Wisata Alam Mangrove
  • Bentrok antar desa di Ambon bermula dari kasus penganiayaan
  • Warga dua desa di Ambon bentrok, lima tewas
  • Ini sikap SBY hadapi kekejaman Israel terhadap Palestina
  • SHOW MORE