Aniaya pacarnya, Wadan Kompi Brimob Polda Jateng bisa dipidana

Reporter : Parwito | Senin, 15 April 2013 21:06

Aniaya pacarnya, Wadan Kompi Brimob Polda Jateng bisa dipidana
Nadia Ilmira Arkadea. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Kepala bidang Humas Polda Jateng Kombes Pol Djihartono berjanji akan memproses kasus penganiayaan Nadia Ilmira Arkadea (33) yang dilakukan Ipda Rezeki Revi Respast. Rezeki sendiri adalah Wakil Komandan (Wadan) Kompi di Sub Den 2 Detasemen Pelopor A (Simongan) Semarang, Jawa Tengah.

Meski pelaku yang bersangkutan merupakan anggota aparat, namun dalam proses apalagi yang dilakukan merupakan tindakan yang secara jelas melanggar hukum pidana.

"Masyarakat supaya tahu bahwa di mata hukum, tidak ada perbedaan dalam perlakuan," ungkap Djihartono kepada wartawan di Mapolda Jateng Jalan Pahlawan Kota Semarang, Senin (15/4).

Djihartono menegaskan aparat kepolisian tidak akan memperdulikan bagaimana masa lalu korban yang akrab dipanggil Dea itu. Namun, jika Ipda Rezeki dalam proses penyidikan dan penyelidikannya nanti terbukti melakukan pelanggaran pasal 352 KUHP, maka dapat diproses diproses secara pidana.

"RR bisa kena dua tahun penjara karena kelakuannya itu," tegasnya.

Selain hukum pidana yang akan dijalani, Ipda Rezeki juga dimungkinkan bisa mendapat sanksi disiplin secara internal dari satuannya sendiri. Ipda Rezeki juga dimungkinkan akan menjalani proses sidang kode etik sesuai aturan di kepolisian.

[hhw]

Rekomendasi Pilihan

KUMPULAN BERITA
# Penganiayaan

Komentar Anda



BE SMART, READ MORE