Anggota polisi terlibat pembakaran gadis di Sleman

Reporter : Parwito | Rabu, 24 April 2013 14:41




Anggota polisi terlibat pembakaran gadis di Sleman
Pelaku pembakaran gadis di Sleman. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Jajaran Satreskrim Polres Sleman membekuk terduga pelaku utama kasus pembunuhan, pemerkosaan, sekaligus pembakaran terhadap Priya Puspita Restanti (16) warga Medelan, Umbulmartani, Ngemplak, Sleman DIY. Adapun enam pelaku yang sebelumnya diamankan, Yn, Bg, Shy, Ar, Ed, serta satu tambahan tersangka yang merupakan anggota polisi berinisial HRD.

Kapolres Sleman AKBP Hery Sutrisman mengatakan, terduga pelaku utama Ca, diringkus di Tegaltirto Berbah Sleman, Selasa (23/4) malam.

Sementara ini polisi masih melakukan pemeriksaan secara intensif terkait keterlibatan dan peran Ca atas kasus tersebut. Adapun jumlah tersangka yang telah diamankan sebanyak tujuh orang.

"Peran dan keterlibatannya, masih terus kita dalami," kata Hery di Mapolres Sleman, Rabu (24/4).

Lebih lanjut Hery menambahkan, mengenai motif kejadian itu, pihaknya belum bisa menyimpulkan secara jelas. Pasalnya, dari penyidikan tersangka yang sebelumnya diamankan, keterangan yang dihasilkan itu masih simpang siur mengenai motifnya, termasuk siapa pelaku utamanya.

Kendati demikian, polisi memfokuskan penyidikan terhadap Ca, dimana ia sendiri yang memiliki skenario mulai dari pemerkosaan hingga pembakaran terhadap korban.

Kemudian, mengenai adanya dugaan keterlibatan anggota polisi berinisial HRD, Hery membenarkannya. Meskipun, hal ini masih perlu dilakukan penyidikan lebih lanjut mengenai keterlibatan dan peran prajurit berpangkat brigadir polisi tersebut. Sejauh ini, polisi telah mengamankannya, dan telah diperiksa oleh Propam Polres Sleman.

"HRD masih kita dalami pemeriksaannya. Bagaimana peran dan keterlibatannya," imbuh Hery.

Dari keterangan kelima tersangka, lanjut Hery, HRD sendiri memang saat kejadian berada di lokasi kejadian. Namun demikian, apakah ia juga ikut menikmati tubuh korban, polisi masih mendalaminya.

Di samping itu, mengenai dugaan skenario HRD dalam penghilangan barang bukti dan pembakaran korban, hal itu masih terlalu jauh. Dalam perkembangannya, jika nanti terbukti bersalah, HRD akan dijatuhi sanksi disiplin Polri.

"Apakah HRD yang menyusun rencana itu?, kita dalami dulu pemeriksaan semua tersangka," kata Hery.

[hhw]
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • UGM nilai tes keperawanan Polwan bentuk diskriminasi
  • PPATK sebut duit korupsi haji mengalir ke pejabat sejak 2004
  • KPK minta gubernur jangan sesumbar minta dihukum mati
  • Awas, Sony Xperia Z4 dan Z4 Ultra bakal rilis Januari 2015!
  • Ini perintah lengkap Menko Polhukam larang Munas Golkar di Bali
  • PPATK jamin ungkap harta terpendam Hadi Poernomo di kasus BCA
  • Patungan, 3 bocah putus sekolah doyan hirup lem di belakang TK
  • Ketua Gerindra minta Jokowi pecat Tedjo yang larang Munas Golkar
  • PPATK sebut RUU pembatasan transaksi tunai mentok
  • Indonesia butuh keajaiban untuk lolos ke semifinal Piala AFF
  • SHOW MORE