4 Kisah pembunuhan sadis yang korbannya dicor semen

    Reporter : Dedi Rahmadi | Rabu, 20 Februari 2013 07:01


    2.
    Suprihatin (22) di Ponorogo

    Merdeka.com - Suprihatin (22) anak bungsu pasangan suami istri Sunarto (55) dan Murtini (50) warga Dusun Banaran, Desa Tegalombo, Kecamatan Kauman Ponorogo yang juga mahasiswi lulusan Pendidikan Bahasa Inggris Unmuh Ponorogo ini ditemukan tewas dengan cara mengenaskan. Sedikitnya ada 21 luka tusukan yang ada di tubuhnya yakni 18 luka tusukan di punggung kiri dan tiga luka tusukan di leher.


    Mayat Suprihatin ditemukan saat polisi melakukan olah TKP di rumah korban yang juga rumah pelaku Eko Budianto. Mayat Suprihatin, pacar Krisnanda Mega, ditemukan di dalam lantai kamar rumah Mega di Desa Karang Gebang, Kecamatan Jetis, sepekan kemudian, Selasa, (12/2).

    Polisi curiga setelah melihat bercak darah di dinding kamar. Polisi juga curiga dengan cor semen yang baru di kamar tersebut yang sebelumnya ditutupi karpet dan terpal plastik.

    "Suprihatin dilaporkan hilang oleh orang tuanya sejak 28 Januari 2013, pada saat kami melakukan olah TKP pada Selasa (12/2) sekitar pukul 11.00 hingga 11.30 kami menemukan mayat Suprihatin. Mayat Suprihatin yang dikubur dalam lubang berukuran panjang sekitar 120 centimeter dan lebar 80 centimeter dengan kedalaman 100 centimeter. Saat ditemukan, mayat korban masih berpakaian lengkap dan dalam posisi tertelungkup," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Ponorogo AKP Misrun pada www.merdeka.com, via telepon, Rabu (13/2).


    [ded]

    Komentar Anda



    BE SMART, READ MORE