3 Terdakwa kasus pencucian uang Bank Century divonis bebas murni

    Reporter : Baiquni | Senin, 10 Juni 2013 16:40

    3 Terdakwa kasus pencucian uang Bank Century divonis bebas murni
    tipikor. merdeka.com/Imam Buhori

    Merdeka.com - Tiga terdakwa kasus pencucian uang bailout Bank Century, Raden Mas Johanes Sarwono, Stefanus Farok Nurtjahja, dan Umar Muchisin dinyatakan tidak terbukti terlibat dalam upaya pencucian uang yang dilakukan Direktur Bank Century, Robert Tantular. Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat memberikan vonis berupa bebas murni kepada ketiganya.

    "Ketiga terdakwa dibebaskan dari segala tuntutan, sekaligus memulihkan namanya dari segala tuntutan hukum," ujar Ketua Majelis Hakim Bagus Irawan saat membacakan amar putusan dalam sidang di Gedung PN Jakarta Pusat, Jalan Gajah Mada, Jakarta, Senin (10/6).

    Majelis hakim mendasarkan putusan ini pada pertimbangan Jaksa Penuntut Umum (JPU) tidak menyertakan hasil analisis Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) dalam lembar dakwaan yang menyebut ketiganya terlibat kasus pencucuian uang itu. Selain itu, majelis hakim juga menilai uang yang disita Mabes Polri dari rekening Yayasan Fatmawati sebesar Rp 20 miliar bukan merupakan uang milik ketiga terdakwa.

    Ketiga terdakwa sebelumnya dituntut hukuman penjara selama 7 tahun dan denda sebesar Rp 1 miliar oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Mustofa. Mustofa menilai ketiganya bersalah melakukan tindak pidana pencucian uang sebagaimana diatur dalam Pasal 6 Undang-undang (UU) Nomor 25 Tahun 2003 tentang Perubahan Atas UU Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

    Terkait putusan ini, Mustofa masih akan mempelajari putusan sebelum mengajukan Kasasi. "Kami pikir-pikir dulu," terang dia.

    Sementara itu, kuasa hukum terdakwa, Hermawi W Taslim mengapresiasi putusan ini. Dia menilai pertimbangan hakim dalam menjatuhkan putusan sudah tepat.

    "Tadi majelis hakim mempertimbangkan semua aktivitas dalam kasus Fatmawati ini berlandaskan akta-akta notaris. Jadi, apapun yang mereka lakukan dibuat berdasarkan akta notaris," ungkap Taslim.

    Kasus ini bermula saat ketiga terdakwa membeli tanah seluas 22 hektare dari Yayasan Fatmawati senilai Rp 65 miliar pada tahun 2003. Uang yang mereka gunakan berasal dari terdakwa Toto Kuntjoro.

    Uang tersebut diduga merupakan hasil pencucian uang karena Toto mendapatkan dari terdakwa Robert Tantular. Padahal, kasus bailout Bank Century berlangsung pada tahun 2009.

    Selain itu, transaksi pembelian tanah itu berlangsung dengan melibatkan notaris agar tidak digunakan untuk kepentingan pribadi. Semua transaksi terkait pembelian tanah itu tercatat dalam akta notaris.

    [hhw]

    Komentar Anda


    Suka artikel ini ?
    Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

    KUMPULAN BERITA
    # Kasus Century

    JANGAN LEWATKAN BERITA
    Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

    Let's be smart, read the news in a new way.
    Tutup
    Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
    Kirim ke

    Free Content

    • URL Blog

    • Contoh : merdeka.wordpress.com

    • Email

    • Password


    saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






    BE SMART, READ MORE
    Today #mTAG
    LATEST UPDATE
  • Jangan meludah di kota ini jika tak mau didenda ratusan ribu
  • Ojek Pangkalan akui keributan dengan GrabBike karena ada provokasi
  • Klaim punya banyak stok, PKB sebar 1.000 kiai perangi radikalisme
  • Minta maaf, sopir GrabBike ganti rugi kerusakan di Stasiun Cawang
  • Kemenperin pastikan tak ada perusahaan hengkang dari Indonesia
  • Tak sungkan, Blac Chyna topless di depan Rob Kardashian
  • Hasil Mukernas PKB, dari tolak LGBT hingga kirim 1.000 Kiai
  • Error 53! Update iOS 9 buat iPhone tak pakai suku cadang asli mati
  • Soal Cagub DKI dari Gerindra, Prabowo bilang rakyat yang beri restu
  • Alasan anak Kapolri pilih farmasi dibanding jadi polisi
  • SHOW MORE