3 Terdakwa kasus pencucian uang Bank Century divonis bebas murni

Reporter : Baiquni | Senin, 10 Juni 2013 16:40

3 Terdakwa kasus pencucian uang Bank Century divonis bebas murni
tipikor. merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Tiga terdakwa kasus pencucian uang bailout Bank Century, Raden Mas Johanes Sarwono, Stefanus Farok Nurtjahja, dan Umar Muchisin dinyatakan tidak terbukti terlibat dalam upaya pencucian uang yang dilakukan Direktur Bank Century, Robert Tantular. Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat memberikan vonis berupa bebas murni kepada ketiganya.

"Ketiga terdakwa dibebaskan dari segala tuntutan, sekaligus memulihkan namanya dari segala tuntutan hukum," ujar Ketua Majelis Hakim Bagus Irawan saat membacakan amar putusan dalam sidang di Gedung PN Jakarta Pusat, Jalan Gajah Mada, Jakarta, Senin (10/6).

Majelis hakim mendasarkan putusan ini pada pertimbangan Jaksa Penuntut Umum (JPU) tidak menyertakan hasil analisis Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) dalam lembar dakwaan yang menyebut ketiganya terlibat kasus pencucuian uang itu. Selain itu, majelis hakim juga menilai uang yang disita Mabes Polri dari rekening Yayasan Fatmawati sebesar Rp 20 miliar bukan merupakan uang milik ketiga terdakwa.

Ketiga terdakwa sebelumnya dituntut hukuman penjara selama 7 tahun dan denda sebesar Rp 1 miliar oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Mustofa. Mustofa menilai ketiganya bersalah melakukan tindak pidana pencucian uang sebagaimana diatur dalam Pasal 6 Undang-undang (UU) Nomor 25 Tahun 2003 tentang Perubahan Atas UU Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Terkait putusan ini, Mustofa masih akan mempelajari putusan sebelum mengajukan Kasasi. "Kami pikir-pikir dulu," terang dia.

Sementara itu, kuasa hukum terdakwa, Hermawi W Taslim mengapresiasi putusan ini. Dia menilai pertimbangan hakim dalam menjatuhkan putusan sudah tepat.

"Tadi majelis hakim mempertimbangkan semua aktivitas dalam kasus Fatmawati ini berlandaskan akta-akta notaris. Jadi, apapun yang mereka lakukan dibuat berdasarkan akta notaris," ungkap Taslim.

Kasus ini bermula saat ketiga terdakwa membeli tanah seluas 22 hektare dari Yayasan Fatmawati senilai Rp 65 miliar pada tahun 2003. Uang yang mereka gunakan berasal dari terdakwa Toto Kuntjoro.

Uang tersebut diduga merupakan hasil pencucian uang karena Toto mendapatkan dari terdakwa Robert Tantular. Padahal, kasus bailout Bank Century berlangsung pada tahun 2009.

Selain itu, transaksi pembelian tanah itu berlangsung dengan melibatkan notaris agar tidak digunakan untuk kepentingan pribadi. Semua transaksi terkait pembelian tanah itu tercatat dalam akta notaris.

[hhw]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Kasus Century

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya





Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Cerita mistis di balik penemuan 5 tengkorak anggota PKI di Jembrana
  • Makin keren, ini trailer terbaru film reboot FANTASTIC FOUR
  • Dijanjikan Rp 50 juta, TKI nekat selundupkan sabu 1 kg lewat Batam
  • Teruskan dakwah Sunan Gresik, Sunan Ampel datang ke Tanah Jawa
  • Tertimpa truk sawit yang terguling, seorang TKI di Sabah tewas
  • Jual Busana Muslim Serba Hitam, Pipik Dikomplain Anak
  • Islandia izinkan warganya menistakan agama manapun
  • Dini hari, sahur on the road berujung tawuran di 3 lokasi di Jakarta
  • 3 Cangkir kopi bisa cegah kematian akibat sakit jantung
  • Ridwan Kamil ancam polisikan wali murid pura-pura miskin
  • SHOW MORE