Merdeka.com tersedia di Google Play


Pembatasan BBM abaikan teknologi RFID?

Sumber : | Kamis, 19 April 2012 14:16


Pembatasan BBM abaikan teknologi RFID?
Ilustrasi

Merdeka.com - Pemerintah, seperti dikabarkan, pada akhirnya memutuskan untuk menggunakan skema pembatasan penggunaan bahan bakar minyak (BBM) berdasarkan kapasitas mesin mobil. Publik lantas berdebat mengenai apakah mobilnya, yang mungkin dikategorikan mini-MPV seperti Avanza, Xenia dan sejenisnya atau city car hatchback, akan terkendala dampak pembatasan tersebut.

Namun seakan tertutupi, keputusan pemerintah tersebut pada akhirnya mengabaikan teknologi radio frequency identification (RFID) yang awalnya diimpikan akan menjadi perangkat solid dalam pembatasan BBM.

Sebagai informasi, RFID adalah perangkat bersistem nirkabel yang menggunakan frekuensi radio medan elektromagnetik untuk mentransfer data dari tag yang melekat pada sebuah obyek untuk tujuan identifikasi otomatis dan pelacakan.

Sejumlah tag tidak memerlukan baterai dan didukung oleh medan elektromagnetik yang digunakan untuk membacanya. Tag itu sendiri berisi informasi yang disimpan secara elektronik yang dapat dibaca dari hingga beberapa meter jauhnya. Berbeda barcode, tag tidak harus berada dalam garis pandang pembaca dan bisa ditanam di obyek yang dilacak, dalam hal ini badan mobil.

Uji coba RFID sendiri sudah dilakukan sejak Agustus 2011 dan sebenarnya memiliki hasil yang cukup baik. Tidak dipungkiri bahwa pengadaannya pun memakan biaya. Penggunaan RFID menghasilkan data yang lebih rinci dalam hal penggunaan bahan bakar.

Perangkat RFID Tag kala itu dipasangkan sebagai uji coba terhadap angkutan kota di Jakarta, mikrolet M-01, termasuk memasang reader untuk sebuah SPBU Nomor 3413102 di Jalan Matraman Raya. Akan tetapi, pemerintah kemudian menyatakan akan menyerahkan kelanjutan penggunaan RFID kepada BPH Migas.

"Pengawasan itu di BPH migas. Kalau dari sisi saya sediakan anggaran untuk BPH Migas," kata Evita kala itu.

Direktur Jenderal Migas Kementerian Energi Sumber Daya Mineral Evita Legowo ketika di Kementerian ESDM mengatakan bahwa penerapan RFID membutuhkan waktu yang lama. "RFID butuh 6 bulan. Pengadaannya sendiri 3 bulan, dan 3 bulan sisanya untuk uji coba," ungkapnya.

Sementara itu, pembatasan BBM bersubsidi berdasarkan cc mesin mobil diperkirakan bisa berjalan 2 bulan setelah aturan ditetapkan. Lalu, apakah program baru ini juga akan bernasib sama alias terabaikan? (kpl/why/bun)


Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
LATEST UPDATE
  • Politikus sayap kiri Mesir maju dalam pemilihan presiden
  • Nama-nama bakal cawapres Jokowi sudah ada di tangan Mega
  • Pemprov DKI targetkan 60 persen penduduk gunakan angkutan umum
  • Kim Hyun Joong akui tahun lalu diam-diam pacaran
  • Alumni ITB akan buat petisi penolakan Prabowo
  • Beredar SMS Suryadharma Ali sebut rapimnas PPP liar
  • 51 TPS di Jawa Tengah lakukan pemungutan suara ulang
  • Polisi: 25 Orang terlibat bom molotov tempat Karaoke di Solo
  • Bos Pelindo bantah Mitsui kabur dari proyek Kalibaru
  • Final trilogi "THE HOBBIT" telah tentukan judul!
  • SHOW MORE