Merdeka.com tersedia di Google Play


Pengerukan 13 kali di DKI dilakukan Oktober mendatang

Reporter : Vincent Asido Panggabean | Senin, 2 Juli 2012 17:08


Pengerukan 13 kali di DKI dilakukan Oktober mendatang
Sungai Ciliwung. ©2012 Merdeka.com/dwi narwoko

Merdeka.com - Jakarta Emergency Dredging Initiative (JEDI) yang merupakan proyek pengendalian banjir melalui normalisasi dan pengerukan 13 sungai di Jakarta, akan segera dimulai pada Oktober mendatang. Gubernur DKI Jakarta, Fauzi Bowo mengatakan, proyek JEDI telah memasuki tahap tender.

"Diharapkan Juli ini sudah selesai, sehingga Insyaallah, Oktober pengerjaan tahap pertama sudah bisa dilakukan," ujar Fauzi Bowo, seusai melakukan kunjungan ke Cengkareng Drain, Jakarta Barat, Senin (2/7).

Dijelaskan Fauzi Bowo, penawaran tender proyek JEDI bersifat internasional. Di mana dari 14 perusahaan yang telah mengajukan penawaran, 8 diantaranya dari luar negeri, seperti Korea, China, India dan Taiwan. Namun saat ini Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta tengah melakukan klarisifikasi peserta.

"Realisasi proyek JEDI dilakukan secara bertahap dan dibagi dalam tujuh paket pengerjaan. Bersama Kali Sunter, pengerukan Cengkareng Drain merupakan paket dua dan akan dikerjakan pada tahap pertama ini, dengan biaya masing-masing US$ 8,1 juta dan US$ 31,1 juta," kata dia.

Sementara itu, paket lain yang pengerjaan masuk dalam tahap I adalah paket 1, yaitu pengerukan Gunung Sahari Drain, Waduk Melati dengan biaya US$ 30,8 juta dan paket 3 yaitu pengerukan Cideng Thamrin Drain dengan biaya U$ 7 juta.

"Secara keseluruhan proyek JEDI meliputi 57 kelurahan di 4 wilayah DKI Jakarta, yaitu Jakarta Barat, Utara, Pusat dan Timur, dengan jumlah penduduk sekitar 1,8 juta jiwa, yang selama ini sering was-was jika musim hujan datang. Keberadaan proyek JEDI ini akan membebaskan lingkungan pemukiman mereka dari risiko banjir," jelasnya.

Selain itu, total biaya yang dianggarkan untuk merealisasi JEDI mencapai US$ 176,1 juta, yang sebagian besar berasal dari pinjaman Bank Dunia. Di mana tanggung jawab terbesar dipikul oleh Pemprov DKI, mengerjakan paket 1, 4 dan 7 dengan nilai US$ 100,5 juta.

"Lainnya oleh Balai Besar Ciliwung Cisadane paket dua dan enam, dengan nilai US$ 53,2 juta dan Cipta Karya paket tiga dan lima, dengan nilai US$ 22,4 juta. Jadi jangan ada lagi pihak-pihak yang mengatakan Pemprov DKI tidak berbuat banyak dalam pengendalian banjir di Jakarta. Di proyek JEDI ini, tanggung jawab DKI mencapai 56%, dan di KBT 52%," sahut gubernur yang akrab disapa Foke itu.

Dirinya juga menjelaskan, proyek JEDI sendiri juga mencakup daerah kumuh di sepanjang Banjir Kanal Barat, Pakin, Kali Besar, Jelakeng, Sunter Hulu, Krukut-Cideng dengan populasi sekitar 173.000. Kawasan ini nantinya, akan dirapikan sehingga menjadi kawasan yang lebih bersih dan layak huni.

"Pengerjaan proyek ini dilakukan dengan standar ramah lingkungan. Nantinya akan ada pemisahan lumpur dan sampah, di mana lumpurnya akan ditiriskan, kemudian akan dibawa ke Ancol dengan truk kedap air dan sampah akan dibuang ke Bantar Gebang. Pengerjaan kontraktor akan diawasi secara ketat, dan saat pengangkutan lumpur dan sampah tidak ada boleh yang tercecer atau membuat jalan jadi kumuh," pungkasnya.

[hhw]

KUMPULAN BERITA
# Banjir Jakarta# Foke

Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Banjir Jakarta, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Banjir Jakarta.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup





Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Smartphone dan ponsel dengan harga jual di atas Rp 100 juta
  • Ikut kampanye PKS, PNS dihukum 2 bulan penjara
  • APBD DKI Jakarta belum cair pembongkaran villa di Bogor tertunda
  • SDA tak masalah dilengserkan lebih cepat dari ketua umum PPP
  • Ditunggu sampai tutup, PKB dan PBB tak lapor dana kampanye
  • Modal kampanye Rp 300 juta, Aceng Fikri melenggang ke Senayan
  • Robert pasang badan demi amankan duit Budi Sampoerna di Century
  • Ahok: Konyol, bus iklan Win-HT tak bayar pajak
  • PKB klaim dapat 20 kursi di DPRD Jatim, PDIP cuma 17 kursi
  • Waspada, ini ciri-ciri paedofil
  • SHOW MORE