Cegah video porno, Pemprov DKI larang siswa bawa HP ke sekolah

Reporter : Nurul Julaikah | Kamis, 31 Oktober 2013 16:10

Cegah video porno, Pemprov DKI larang siswa bawa HP ke sekolah
Siswa SD coret seragam. ©2013 Merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Tersebarnya video porno yang diperankan siswi SMA 4 Jakarta membuat Dinas Pendidikan DKI Jakarta mengeluarkan kebijakan baru, yakni setiap pelajar dilarang membawa telepon genggam atau alat komunikasi lainnya ke lingkungan sekolah.

Kebijakan tersebut dikeluarkan untuk mencegah terulangnya pembuatan video porno seperti yang terjadi di SMA 4 Jakarta. Terlebih, setiap sekolah telah memiliki fasilitas pendukung bagi para siswa selama mengikuti kegiatan belajar dan mengajar.

"Kita melarang pelajar menggunakan gadget selama di sekolah," ujar Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta, Taufik Yudi Mulyanto, di Balai Kota Jakarta, Kamis (31/10).

Demi mendukung larangan ini, Taufik mengaku sudah memberikan instruksi kepada kepala sekolah di DKI Jakarta untuk mensosialisasikannya kepada orang tua murid. Sebagai gantinya, pihak sekolah pun sudah menyiapkan sarana dan prasarana yang memadai untuk mendukung kegiatan para siswa.

"Kalau orang tua mau telepon anaknya saat di sekolah, tidak usah telepon langsung. Orang tua bisa telepon pihak sekolah. Saya sudah instruksikan pihak sekolah memfasilitasi itu. Jadi si anak bisa belajar di sekolah dan terawasi," jelasnya.

Terkait sanksi yang akan diberikan jika masih ada siswa yang didapati membawa gadget ke dalam lingkungan sekolah, Taufik mengamininya. Namun, bentuknya diserahkan kepada masing-masing sekolah.

Larangan ini, lanjut Taufik, sudah diterapkan sejak beberapa tahun lalu. Namun tak berjalan sebagaimana mestinya. "Saya tidak tahu. Saya sudah instruksikan kembali kepala sekolah untuk menerapkan kembali," katanya.

Dalam mengoperasikan gadget atau alat komunikasi, Taufik mengakui para siswa memiliki kemampuan yang melebihi orang dewasa. Agar tidak disalahgunakan, ia memerintahkan kepada sekolah untuk segera memberikan pengarahan saat berlangsungnya upacara bendera.

"Kita coba beri pemahaman penggunaan teknologi agar mereka tidak salah. Kita beri pengarahan saat upacara bendera dan disela-sela pelajaran. Tidak mungkin menyiapkan materi khusus karena jam belajar mereka sangat padat," jelasnya.

[tyo]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Bila mangkir terus, Wali Kota Makassar bakal masuk daftar buronan
  • Pirlo resmi gabung NYCFC
  • 3 Orang tewas dalam kecelakaan maut di Tol Cipali
  • 'Marzuki Alie sering berbeda sikap dengan mayoritas kader Demokrat'
  • KPK rahasiakan kasus korupsi sedang digarap Kompol Afif
  • Jenderal Moeldoko naikkan grade Lanud Tarakan dari menjadi tipe B
  • KPK santai dilaporkan Bupati Morotai ke polisi
  • DPR minta pemerintah talangi kekurangan anggaran Pilkada Rp 564 M
  • Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta diklaim bisa tampung 70 juta orang
  • Anggunnya, wanita kerajaan di acara baptis Putri Charlotte
  • SHOW MORE