APBD telat, Jokowi berkelit baru dilantik 15 Oktober

    Reporter : Nurul Julaikah | Jumat, 4 Januari 2013 10:25




    APBD telat, Jokowi berkelit baru dilantik 15 Oktober
    Jokowi. ©2013 Merdeka.com/Arie Basuki

    Merdeka.com - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Gamawan Fauzi melayangkan surat teguran kepada Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jojowi) soal penyelesaian pembahasan Peraturan Daerah (Perda) tentang APBD 2013. Jokowi langsung menjawab teguran dari Gamawan Fauzi.

    "Ya gimana gak telat, wong dilantik baru 15 Oktober. Kalau gak mau telat ya gak usah dirombak, tapi memang kemarin kita rombak total. Kemudian kita dilantik kan pertengahan Oktober, jadi pasti telat," ujar Jokowi di Balai Kota, Jakarta Pusat (4/1).

    Jokowi membantah keterlambatan penyelesaian APBD 2013 karena terganjal di DPRD DKI Jakarta. "Nggak. Diganjal apanya. Enggak. Hanya masalah komunikasi saja, penjelasan-penjelasan program. Yang kurang detil di detilkan, itu saja. Saya kira kita ini memang sudah saling menyadari bahwa legislatif dengan eksekutif itu mitra," kata dia.

    Menurut Jokowi, DPRD hanya minta penjelasan dalam program dalam APBD tersebut. "Ya biasa toh ada sebuah program yang dikoreksi minta diperjelas, diperbaiki, saya kira tidak ada masalah. Jadi nggak ada lah ganjal mengganjal. Menurut saya ini sangat lancar, sangat baik," ujar dia.

    Jokowi menargetkan APBD 2013 akan rampung pada akhir Januari 2013, karena dia sudah berkomunikasi dengan dewan. "Yang paling penting kita sudah komunikasi bolak balik dengan dewan agar bisa dipercepat. Perkiraan kita kalau gak dipertengahan ya di akhir (Januari) sudah rampung. Rampung," tegas Jokowi.

    Sebelumnya, menurut Juru Bicara Kemendagri Reydonnyzar Moenek, sesuai ketentuan PP Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, Pasal 54 ayat 1 dinyatakan bahwa Pengambilan Keputusan bersama DPRD dan kepala daerah terhadap rancangan APBD dilakukan selambat-lambatnya 1 bulan sebelum tahun anggaran berjalan. Persetujuan bersama selambat-lambatnya dilakukan 30 November.

    "Namun dalam catatan kita, hingga tanggal 28 Desember 2012, belum ada kesepakatan antara kepala daerah dengan DPRD, baik Jakarta maupun Aceh," terangnya.

    [ded]

    KUMPULAN BERITA
    # Jokowi Ahok

    JANGAN LEWATKAN BERITA
    Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

    Let's be smart, read the news in a new way.
    Tutup
    Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
    Kirim ke

    Free Content

    • URL Blog

    • Contoh : merdeka.wordpress.com

    • Email

    • Password


    saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






    Komentar Anda


    Be Smart, Read More
    Back to the top

    Today #mTAG iREPORTER

    LATEST UPDATE
  • Wali Kota Bima Arya berangkat haji bersama 307 jemaah dari Bogor
  • Dirazia kabur, pesepakbola asal Nigeria ngumpet di dapur warga
  • Boneka bicara kotor, Ibu di Inggris gugat produsen Barbie
  • Tolak IR 97 persen, Wincos jernih dari dalam, gelap di luar
  • Euis tipu calon TKI asal Lampung & Jateng puluhan juta rupiah
  • Ngaku lahir di Indonesia, WNA Belanda cekcok dengan Imigrasi
  • Chanyeol tulis pesan penuh perasaan untuk EXO dan fans
  • Kejagung juga tahan Profesor Prawoto atas korupsi Transjakarta
  • Ahok kumpulkan kepala daerah penyangga bahas masalah banjir
  • Lift petugas Imigrasi di Kalibata City jatuh dari lantai 19 ke 7
  • SHOW MORE