Merdeka.com tersedia di Google Play


Dukungan kudeta militer muncul di Mesir

Reporter : Vincent Asido Panggabean | Senin, 11 Maret 2013 16:35


Dukungan kudeta militer muncul di Mesir
Demo Mesir. REUTERS

Merdeka.com - Beberapa bulan lalu, warga Mesir menyerukan agar pemerintahan militer tidak boleh berkuasa. Namun, dua hari lalu, banyak orang menyatakan bahwa kudeta militer mungkin bisa menjadi langkah terbaik untuk memulihkan keadaan.

"Pemerintahan militer memang buruk, namun mereka lebih baik. Di mana negara, di mana menteri dalam negeri, atau pemerintah. Di mana keputusan untuk melindungi kepentingan rakyat," kata seorang warga, Ahmad Abdul Fattah, seperti dilansir surat kabar the New York Times, Minggu (10/3). Dia menyebut militer Mesir memang harus mengambil alih keamanan sampai polisi telah siap.

Meski pernyataan kudeta militer tidak diserukan semua orang dan belum terlihat tanda-tanda kudeta akan dilakukan, namun seruan agar pihak militer campur tangan mulai memuncak, terutama di kalangan penentang pemerintahan Islam yang telah mendominasi selepas lengsernya Husni Mubarak. Ini lantaran warga melihat militer bisa menjadi solusi untuk menjamin keamanan masyarakat.

Di Kota Pord Said kerusuhan telah meluas setelah polisi kehilangan kendali sejak satu bulan lalu. Hal ini membuat militer Mesir mengambil alih keamanan kota.

Kerusuhan terjadi setelah pengadilan Mesir dua hari lalu menjatuhkan hukuman mati terhadap 21 pendukung sepak bola Port Said. Keputusan ini dituding menjadi pemicu kerusuhan yang menewaskan 74 orang.

Pengadilan Mesir juga menjatuhi hukuman penjara bagi 20 suporter lainnya dan membebaskan tujuh polisi dalam kejadian kerusuhan itu. Lima orang dijatuhi hukuman seumur hidup dan sepuluh lainnya dipenjara 15 tahun.

Korban tewas dalam kerusuhan tahun lalu itu kebanyakan anggota klub penggemar sepak bola bernama Ultras yang mendukung kesebelasan al-Masry di Kota Port Said.

Dua polisi senior juga dihukum 15 tahun penjara, termasuk mantan kepala Polisi Jenderal Essam Samak dan Brigadir Jenderal Muhammad Saad.

Peristiwa itu terjadi pada 1 Februari 2012 ketika pertandingan sepak bola final antara al-Masry dan al-Ahly, klub sepak bola bermarkas di Ibu Kota Kairo.

[fas]

KUMPULAN BERITA
# Mesir

Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Mesir, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Mesir.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup





Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

LATEST UPDATE
  • Cuma raih 7 suara,Caleg PPP ambil lagi amal Rp 10 juta ke masjid
  • PPP yakin walau dirotasi Romi tetap bersama SDA
  • Review: Garuda Jaya gagal menang di laga penutup
  • Dokter India temukan selusin emas batangan di perut pasien
  • Usai bentrokan, sel napi di Lapas Pemuda Tangerang digeledah
  • Ternyata efek bercinta tak sama dengan olahraga
  • Orang berjaket FPI demo di depan markas PPP
  • Emron Pangkapi geram, sebut koalisi dengan Gerindra ilegal
  • SBY bicara soal konvensi Demokrat, koalisi atau oposisi
  • Identitas wanita Inggris seret lelaki seperti anjing terungkap
  • SHOW MORE