Merdeka.com tersedia di Google Play



    Pak Raden minta perjanjian baru dengan PFN

    Sumber : | Sabtu, 5 Mei 2012 02:36


    Pak Raden minta perjanjian baru dengan PFN
    Pak Raden (c)Istimewa

    Merdeka.com - Usaha demi usaha terus dilakukan oleh Drs.Suyadi atau akrab dikenal dengan nama Pak Raden untuk mendapatkan hak kepemilikan boneka Si Unyil. Seperti yang dilakukan Tim Advokasi Pak Raden yang telah memberikan usulan-usulan kepada Perusahaan Film Negara (PFN), Jumat (4/5).

    "Intinya memang isi suratnya menganggap ada sesuatu yang kurang pas dalam pola hubungan perjanjian antara Pak Raden dengan PFN selama ini. Gagasan yang kita lontarkan dengan PFN adalah kalau mengupayakan untuk membuat perjanjian baru," ujar salah satu kuasa hukum Pak Raden, R. Dwiyanto Prihartono, SH saat ditemui di rumah Pak Raden di kawasan Petamburan III, Jakarta Pusat, Jumat (04/05).

    Selain diserahkan kepada PFN, usulan tersebut juga ditembuskan kepada Kementrian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Direktur Jenderal Hak Kekayaan Intelektual Kementrian Hukum dan HAM, serta Ketua Badan Arbitrase dan Mediasi Hak Kekayaan Intelektual.

    Adapun beberapa kejanggalan dalam surat perjanjian yang dibuat antara Pak Raden dan PFN diharapkan tidak lagi memanfaatkan komersialisasi boneka Si Unyil karena perjanjian yang dibuat dalam kurun hanya berlaku lima tahun.

    "Jadi sejak tanggal 23 Desember 2000, pihak PFN tidak bisa lagi melakukan hubungan dengan pihak ketiga atau meng-komersialisasikan," ujar Dwiyanto.

    Selain itu, perjanjian kedua yang dibuat antara Pak Raden dengan PFN dianggap sudah merugikan Pak Raden di mana terdapat kata-kata, 'Menyerahkan pengurusan hak cipta kepada PFN' kemudian diubah menjadi, 'Menyerahkan hak cipta kepada PFN'.

    Perjanjian yang dianggap merugikan Pak Raden tak berhenti sampai di situ. Dalam pasal 2 perjanjiannya, Pak Raden dipaksa menandatangani kerja sama yang berakhir dengan kata-kata tanpa imbalan. "Kalau perjanjian kerja sama tidak begitu. Harus ada dimensi keseimbangan juga kan, karena konsep perjanjian di atas tidak saling menguntungkan," ujar Dwi.

    Adapun usulan yang diharapkan oleh Tim Advokasi Pak Raden antara lain:

    1. Klien Kami akan memberikan lisensi kepada PFN untuk dapat melakukan pengumuman dan perbanyakan sebagaimana dimaksud Pasal 1 butir 5 dan 6 UU No. 19 Tahun 2002 Tentang Hak Cipta dengan jangka waktu tertentu dan bersifat non-eksklusif.

    2. Dicantumkan ketentuan yang saling menguntungkan kedua belah pihak terkait dengan komersialisasi Boneka Unyil dan dengan pola pembagian yang memenuhi kewajaran hubungan komersial selama Perjanjian berlangsung nantinya.

    3. Dicantumkan ketentuan yang bersifat memberikan penghargaan atau kompensasi mengingat selama ini telah diperoleh keuntungan hanya sepihak oleh PFN pada saat dilakukan komersialisasi Boneka Unyil.

    4. Mencantumkan ketentuan yang menegaskan bahwa segala Perjanjian yang pernah ada tidak berlaku.


    Komentar Anda


    Smart people share this
    Back to the top

    Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
    Most Viewed Editors' Pick Most Comments

    LATEST UPDATE
  • 7 Manfaat mengejutkan dari mendengarkan musik
  • PBB dan Gerindra tolak tanda tangan hasil rekapitulasi Jabar
  • Kecewa, Cameron Diaz Merasa Dikhianati
  • 5 Dari 28 pekerja outsourcing JIS kembali jalani uji lab
  • 9,5 Juta warga Jawa Barat golput di Pileg 2014
  • Maya Rumantir raih suara terbanyak di Manado
  • Sadar elektabilitas turun, Jokowi gandeng cawapres populer
  • Remaja Amerika simpan pistol revolver di dalam alat kelaminnya
  • Indonesia bakal kedatangan smartphone canggih super murah
  • Jero Wacik: Lolos ke Senayan hadiah yang menyenangkan
  • SHOW MORE